Cara Membuat Jurnal Ilmiah Berkelas Internasional

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Daftar Isi

Cara membuat jurnal ilmiah yang berkelas dan pasti dipertimbangkan untuk dipublikasikan oleh editor jurnal.

Dalam membuat jurnal, hal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa format penulisan jurnal akan sangat berbeda dari urutan karya ilmiah seperti skripsi atau tesis Anda.

Sebuah artikel jurnal ilmiah pasti dimulai dengan Judul, Abstrak dan Kata Kunci.

Format Jurnal Ilmiah (IMRAD)

Jurnal ilmiah umumnya akan mengikuti format IMRAD, yang mengandung unsur-unsur di bawah ini:

  • Introduction (pendahuluan): Apa yang Anda / orang lain lakukan? Kenapa kamu melakukannya?
  • Method (metode): Bagaimana Anda melakukannya?
  • Result (hasil): Apa yang kamu temukan? And
  • Discussion (diskusi): Apa artinya semua itu?

Bagian pokok cara membuat jurnal ini kemudian akan diikuti oleh Kesimpulan, Ucapan Terima Kasih, Referensi dan Bahan Pendukung.

Meskipun ini adalah format template jurnal yang umumnya digunakan, namun, tidak jarang beberapa jurnal menggunakan urutan yang berbeda.

11 Langkah Membuat Jurnal Ilmiah Berkelas Internasional

  1. Siapkan gambar dan tabel.
  2. Menulis Metodenya.
  3. Tulis Hasil.
  4. Tulis Diskusi. Selesaikan Hasil dan Pembahasan sebelum menulis pendahuluan. Ini karena, jika diskusinya tidak cukup, bagaimana Anda bisa secara objektif menunjukkan signifikansi ilmiah dari pekerjaan Anda di pendahuluan?
  5. Paparkan Kesimpulan yang jelas.
  6. Tulis pengantar yang menarik.
  7. Tulis Abstrak.
  8. Tulisan Judul yang  ringkas dan deskriptif.
  9. Pilih Kata Kunci untuk pengindeksan.
  10. Tulis Ucapan Terima Kasih.
  11. Menulis Referensi.

Selanjutnya, bersama kita akan meninjau setiap cara membuat jurnal secara lebih rinci. Tetapi sebelum Anda mulai menulis artikel ilmiah, ada dua hal penting yang harus Anda lakukan yang akan menjadi dasar untuk keseluruhan proses.

  • Topik yang akan dipelajari harus menjadi masalah pertama yang harus dipecahkan. Tentukan hipotesis dan tujuan Anda (Ini akan masuk dalam Pendahuluan.)
  • Tinjau literatur yang terkait dengan topik dan pilih beberapa makalah (sekitar 30) yang dapat dikutip dalam makalah Anda (Ini akan dicantumkan dalam Referensi.)

Terakhir, simpan di ingatlah bahwa setiap penerbit memiliki pedoman dan preferensi gayanya sendiri, jadi cara membuat jurnal yang benar adalah dengan selalu melihat Author Guidelines dari penerbit.

1. Siapkan gambar dan tabel

Ingatlah bahwa “satu angka bernilai seribu kata.” Oleh karena itu, ilustrasi, termasuk gambar dan tabel, adalah cara paling efisien untuk menyajikan hasil Anda. Data Anda adalah kekuatan pendorong makalah ini, jadi ilustrasi Anda sangat penting!

Bagaimana Anda memutuskan antara menyajikan data Anda sebagai tabel atau gambar? Umumnya, tabel memberikan hasil eksperimen yang sebenarnya, sedangkan angka sering digunakan untuk perbandingan hasil eksperimen dengan karya sebelumnya, atau dengan nilai yang dihitung/teoretis (Gambar 1).

Gambar 1. Contoh data yang sama disajikan dalam bentuk tabel atau gambar. Tergantung pada tujuan Anda, Anda dapat menampilkan data Anda baik sebagai tabel (jika Anda ingin menekankan angka) atau sebagai gambar (jika Anda ingin membandingkan gradien). Catatan: Jangan pernah menyertakan garis vertikal dalam tabel.

Apapun pilihan Anda, ilustrasi tidak boleh menduplikasi informasi yang dijelaskan di tempat lain dalam manuskrip.

Beberapa Contoh Gambar Lainnya

Faktor penting lainnya: legenda gambar dan tabel harus cukup jelas (Gambar 2).

Saat menyajikan tabel dan gambar Anda, penampilan diperhitungkan! Untuk tujuan ini:

  • Hindari plot yang ramai (Gambar 3), hanya menggunakan tiga atau empat set data per gambar; menggunakan skala yang dipilih dengan baik.
  • Pikirkan tentang ukuran label sumbu yang sesuai
  • Sebutkan simbol yang jelas dan kumpulan data yang mudah dibedakan.
  • Jangan pernah memasukkan tabel membosankan yang panjang (misalnya, komposisi kimia dari sistem emulsi atau daftar spesies dan kelimpahan). Anda bisa memasukkannya sebagai bahan pelengkap.

Jika Anda menggunakan foto, masing-masing harus memiliki penanda skala, atau bilah skala, berkualitas profesional di satu sudut.

Dalam foto dan gambar, gunakan warna hanya jika diperlukan saat mengirimkan ke publikasi cetak. Jika gaya garis yang berbeda dapat memperjelas makna, jangan pernah menggunakan warna atau efek lainnya atau Anda akan dikenakan biaya mahal. Tentu saja, ini tidak berlaku untuk jurnal online. Untuk banyak jurnal, Anda dapat mengirimkan gambar rangkap: satu berwarna untuk jurnal dan pdf versi online, dan satu lagi berwarna hitam putih untuk jurnal cetak (Gambar 4).

Masalah umum lainnya adalah penyalahgunaan garis dan histogram. Garis penghubung data hanya dapat digunakan ketika menyajikan data deret waktu atau sampel berurutan (misalnya, dalam transek dari pantai ke lepas pantai pada Gambar 5). Namun, ketika tidak ada hubungan antar sampel atau tidak ada gradien, Anda harus menggunakan histogram (Gambar 5).

Terkadang, font terlalu kecil untuk jurnal. Anda harus memperhitungkan ini, atau mungkin tidak terbaca oleh pembaca (Gambar 6)

Terakhir, Anda harus memperhatikan penggunaan desimal, garis, dll.

2. Menulis Metode

Cara membuat jurnal selanjutnya adalah menulis metode. Bagian ini menjawab pertanyaan tentang bagaimana masalah itu dipelajari. Jika paper Anda mengusulkan metode baru, Anda perlu menyertakan informasi terperinci sehingga pembaca yang berpengetahuan luas dapat mereproduksi eksperimen tersebut.

Namun, jangan ulangi detail metode yang sudah ada; menggunakan Referensi dan Bahan Pendukung untuk menunjukkan prosedur dari penelitian yang sudah ada. Ringkas atau gunakan referensi kunci sudah cukup.

Reviewer akan mengkritik deskripsi metode yang tidak lengkap atau salah dan dapat merekomendasikan penolakan, karena bagian ini sangat penting dalam proses penelitian Anda. Dengan cara ini, semua bahan harus diidentifikasi. Jangan gunakan istilah yang tidak dapat diidentifikasi.

Untuk tujuan ini, penting untuk menggunakan sistem standar untuk angka dan nomenklatur. Misalnya:

Sajikan eksperimen kontrol yang tepat dan statistik yang digunakan, sekali lagi untuk membuat eksperimen dapat diulang.

Susun metode dalam urutan yang sama dengan yang akan muncul di bagian Hasil, dalam urutan logis di mana Anda melakukan penelitian:

  1. Berikan deskripsi objek
  2. Buat deskripsi survei atau eksperimen yang dilakukan, memberikan informasi tentang tanggal, dll.
  3. Deskripsi metode, termasuk pemisahan atau pengolahan sampel, metode analisis.
  4. Deskripsi metode statistik yang digunakan (termasuk tingkat kepercayaan, dll.)

Di bagian ini, hindari menambahkan komentar, hasil, dan diskusi , ini  merupakan kesalahan umum yang sering terjadi.

Perhatikan Panjang manuskrip

Sekali lagi, lihat Panduan Menulis Artikel Ilmiah Jurnal, biasanya panjang yang ideal untuk jurnal adalah 25 sampai 40 halaman, spasi ganda, termasuk data penting saja. Berikut format artikel jurnal:

  • Judul: Singkat dan informatif
  • Abstrak: 1 paragraf (<250 kata)
  • Pendahuluan: 1,5-2 halaman
  • Metode: 2-3 halaman
  • Hasil: 6-8 halaman
  • Pembahasan: 4-6 halaman
  • Kesimpulan: 1 paragraf
  • Gambar: 6-8 (satu per halaman)
  • Tabel: 1-3 (satu per halaman)
  • Referensi: 20-50 makalah (2-4 halaman)

Anda bisa melihat contoh jurnal ilmiah pada jurnal kami di sini.

4. Tulis Hasil

Bagian ini menjawab pertanyaan “Apa yang Anda temukan?” Oleh karena itu, hanya hasil yang representatif dari penelitian Anda yang harus disajikan. Hasil harus penting untuk diskusi.

Namun, ingatlah bahwa sebagian besar jurnal menawarkan kemungkinan untuk menambahkan Bahan Pendukung, jadi gunakanlah secara bebas data Anda untuk kepentingan sekunder. Dengan cara ini, jangan mencoba untuk “menyembunyikan” data dengan harapan menyimpannya untuk paper selanjutnya. 

Anda justru akan kehilangan bukti untuk memperkuat kesimpulan Anda. Jika data terlalu banyak, Anda dapat menggunakan bahan pelengkap tersebut.

Gunakan sub-judul untuk menyatukan hasil dari jenis yang sama, yang lebih mudah untuk ditinjau dan dibaca. Beri nomor sub-bagian ini untuk kenyamanan referensi silang internal, tetapi selalu mempertimbangkan Author Guideline dari jurnal.

Untuk data, tentukan urutan logis yang menceritakan kisah yang jelas dan membuatnya mudah dipahami. Umumnya, ini akan berada dalam urutan yang sama seperti yang disajikan di bagian metode.

Masalah penting adalah Anda tidak boleh menyertakan referensi di bagian ini; Anda mempresentasikan hasil, jadi Anda tidak dapat merujuk ke orang lain di sini. Jika Anda merujuk ke orang lain, itu karena Anda mendiskusikan hasil Anda, dan ini harus dimasukkan dalam bagian Diskusi.

Perhatikan Aturan statistik

  • Tunjukkan uji statistik yang digunakan dengan semua parameter yang relevan: misalnya, mean dan standar deviasi (SD): 44% (±3); kisaran median dan inter persentil: 7 tahun (4,5 hingga 9,5 tahun).
  • Gunakan mean dan standar deviasi untuk melaporkan data yang berdistribusi normal.
  • Gunakan rentang median dan inter persentil untuk melaporkan data miring.
  • Untuk angka, gunakan dua digit signifikan kecuali jika diperlukan lebih presisi (2,08, bukan 2,07856444).
  • Jangan pernah menggunakan persentase untuk sampel yang sangat kecil, misalnya, “satu dari dua” tidak boleh diganti dengan 50%.

5. Tulis Diskusi

Cara membuat jurnal langkah kelima adalah menulis diskusi. Di sini Anda harus menanggapi apa arti hasil. Mungkin ini adalah bagian yang paling mudah untuk ditulis, tetapi bagian yang paling sulit untuk diperbaiki. Oleh karena itu, ini adalah bagian terpenting dari artikel Anda. 

Di sini Anda mendapatkan kesempatan untuk menjual data Anda. Mempertimbangkan bahwa sejumlah besar manuskrip ditolak karena Pembahasannya lemah.

Anda perlu membuat Diskusi sesuai dengan Hasil, tetapi jangan mengulangi hasilnya. Di sini Anda perlu membandingkan hasil yang dipublikasikan oleh kolega Anda dengan (menggunakan beberapa referensi yang disertakan dalam Pendahuluan).

Jangan pernah mengabaikan pekerjaan yang bertentangan dengan pekerjaan Anda, sebelumnya, Anda harus menghadapinya dan meyakinkan pembaca bahwa Anda benar atau lebih baik.

Perhatikan tip-tip berikut ini:

1. Hindari pernyataan yang melampaui apa yang dapat didukung oleh hasil.

2. Hindari ekspresi tidak spesifik seperti “suhu lebih tinggi”, “pada tingkat yang lebih rendah”, “sangat signifikan”. Deskripsi kuantitatif selalu lebih disukai (35ºC, 0,5%, p<0,001).

3. Hindari pengenalan istilah atau ide baru secara tiba-tiba; Anda harus menyajikan semuanya dalam pendahuluan, untuk dihadapkan dengan hasil Anda di sini.

4. Spekulasi tentang kemungkinan interpretasi diperbolehkan, tetapi ini harus berakar pada fakta, bukan imajinasi. Untuk mencapai interpretasi yang baik pikirkan tentang:

  • Bagaimana hasil ini berhubungan dengan pertanyaan atau tujuan awal yang diuraikan di bagian Pendahuluan?
  • Apakah data mendukung hipotesis Anda?
  • Apakah hasil Anda konsisten dengan apa yang telah dilaporkan peneliti lain?
  • Diskusikan kelemahan dan perbedaan. Jika hasil Anda tidak terduga, coba jelaskan mengapa
  • Apakah ada cara lain untuk menafsirkan hasil Anda?
  • Penelitian lebih lanjut apa yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan yang diajukan oleh hasil Anda?
  • Jelaskan apa yang baru tanpa melebih-lebihkan

5. Revisi Hasil dan Pembahasan bukan sekedar laporan. Anda dapat melakukan eksperimen, derivasi, atau simulasi lebih lanjut. Terkadang Anda tidak dapat menjelaskan ide Anda dengan kata-kata karena beberapa item penting belum dipelajari secara substansial.

6. Tulis Simpulan yang Jelas

Bagian ini menunjukkan bagaimana pekerjaan memajukan bidang dari pengetahuan saat ini. Di beberapa jurnal, ini adalah bagian terpisah; di bagian lain, ini adalah paragraf terakhir dari bagian Diskusi. 

Apapun masalahnya, tanpa kesimpulan yang jelas, reviewer dan pembaca akan kesulitan menilai karya Anda dan apakah layak dipublikasikan di jurnal.

Kesalahan umum pada bagian ini adalah mengulang abstrak, atau hanya mencantumkan hasil eksperimen. Pernyataan sepele tentang hasil Anda tidak dapat diterima di bagian ini.

Anda harus memberikan pembenaran ilmiah yang jelas untuk pekerjaan Anda di bagian ini, dan menunjukkan penggunaan dan ekstensi jika sesuai. Selain itu, Anda dapat menyarankan eksperimen di masa mendatang dan menunjukkan eksperimen yang sedang berlangsung.

Anda dapat mengusulkan kesimpulan global dan spesifik saat ini, sehubungan dengan tujuan yang disertakan dalam pendahuluan

7. Menulis Pendahuluan yang menarik

Cara membuat jurnal berikutnya adalah menulis bagian pendahuluan. Ini adalah kesempatan Anda untuk meyakinkan pembaca bahwa Anda tahu dengan jelas mengapa pekerjaan Anda berguna.

Pendahuluan yang baik harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa masalah yang harus dipecahkan?
  • Apakah ada solusi yang ada?
  • Mana yang terbaik?
  • Apa batasan utamanya?
  • Apa yang Anda harapkan untuk dicapai?

Editor ingin melihat bahwa Anda telah memberikan perspektif yang konsisten dengan sifat jurnal. Anda perlu memperkenalkan publikasi ilmiah utama yang menjadi dasar karya Anda, dengan mengutip beberapa karya asli dan penting, termasuk artikel ulasan terbaru.

Namun, editor membenci kutipan yang tidak tepat dari terlalu banyak referensi yang tidak relevan dengan pekerjaan, atau penilaian yang tidak pantas atas pencapaian Anda sendiri. Mereka akan berpikir Anda tidak memiliki tujuan. Anda harus mengikuti format penulisan jurnal yang benar sesuai kaidah atau Author Guidelines.

Berikut adalah beberapa tip tambahan untuk pendahuluan:

  • Jangan pernah menggunakan kata-kata lebih dari yang diperlukan (ringkas dan to the point). Jangan jadikan bagian ini sebagai pelajaran sejarah. Perkenalan yang panjang membuat pembaca bingung.
  • Kita semua tahu bahwa Anda ingin menyajikan data baru Anda. Tetapi jangan lupa bahwa Anda harus memberikan gambaran keseluruhan terlebih dahulu.
  • Pengantar harus diatur dari sudut pandang global ke sudut pandang tertentu, membimbing pembaca ke tujuan Anda saat menulis makalah ini.
  • Nyatakan tujuan makalah dan strategi penelitian yang digunakan untuk menjawab pertanyaan, tetapi jangan mencampuradukkan pendahuluan dengan hasil, diskusi, dan kesimpulan. Selalu pisahkan untuk memastikan bahwa naskah mengalir secara logis dari satu bagian ke bagian berikutnya.
  • Hipotesis dan tujuan harus dinyatakan dengan jelas di akhir pendahuluan.
  • Ekspresi seperti “novel”, “pertama kali”, “pertama kali”, dan “perubahan paradigma” tidak disukai. Gunakan dengan hemat.

8. Menulis Abstrak

Abstrak memberitahu calon pembaca apa yang Anda lakukan dan apa temuan penting dalam penelitian Anda. Bersama dengan judul, itu adalah iklan artikel Anda. Buatlah menarik dan mudah dipahami tanpa membaca keseluruhan artikel. Hindari penggunaan jargon, singkatan dan referensi yang tidak umum.

Anda harus akurat, menggunakan kata-kata yang menyampaikan arti yang tepat dari penelitian Anda. Abstrak memberikan deskripsi singkat tentang perspektif dan tujuan makalah Anda. Ini memberikan hasil kunci tetapi meminimalkan detail eksperimental. Sangat penting untuk diingat bahwa abstrak menawarkan deskripsi singkat tentang interpretasi/kesimpulan dalam kalimat terakhir.

Abstrak yang jelas akan sangat mempengaruhi apakah karya Anda dipertimbangkan lebih lanjut atau tidak.

Namun, abstrak harus dibuat sesingkat mungkin. Cukup periksa Author Guidelines jurnal, tetapi biasanya mereka memiliki kurang dari 250 kata. Contoh abstrak adalah sebagai berikut:

  1. Apa yang telah dilakukan? 

Lihat contoh artikel jurnal ilmiah di sini.

  1. Apa temuan utama? 

Atau lihat contoh jurnal ilmiah pdf di sini.

9. Menulis judul yang ringkas dan deskriptif

Judul harus menjelaskan tentang makalah secara luas. Ini adalah kesempatan pertama Anda (dan mungkin satu-satunya) untuk menarik perhatian pembaca. Dengan cara ini, ingatlah bahwa pembaca pertama adalah Editor. Juga, pembaca adalah penulis potensial yang akan mengutip artikel Anda, jadi kesan pertama sangat kuat!

Kita semua dibanjiri oleh publikasi, dan pembaca tidak punya waktu untuk membaca semua produksi ilmiah. Mereka harus selektif, dan pemilihan ini seringkali berasal dari judul.

Reviewer akan memeriksa apakah judul tersebut spesifik dan apakah itu mencerminkan isi naskah. Editor membenci judul yang tidak masuk akal atau gagal untuk mewakili materi pelajaran secara memadai. 

Oleh karena itu, jaga agar judul tetap informatif dan ringkas (jelas, deskriptif, dan tidak terlalu panjang). Anda harus menghindari jargon teknis dan singkatan, jika memungkinkan. Ini karena Anda perlu menarik pembaca sebanyak mungkin. Luangkan waktu untuk memikirkan judul dan diskusikan dengan rekan penulis Anda.

10. Pilih kata kunci untuk pengindeksan

Kata kunci digunakan untuk mengindeks makalah Anda. Mereka adalah label manuskrip Anda. Memang benar bahwa sekarang mereka kurang digunakan oleh jurnal karena Anda dapat mencari seluruh teks. Namun, ketika mencari kata kunci, hindari kata-kata dengan arti luas dan kata-kata sudah termasuk dalam judul.

Beberapa jurnal mensyaratkan bahwa kata kuncinya bukan dari nama jurnal, karena secara implisit topiknya adalah itu. Misalnya, journal Soil Biology & Biochemistry mengharuskan kata “tanah” tidak dipilih sebagai kata kunci.

Hanya singkatan-singkatan yang sudah mapan di lapangan yang memenuhi syarat (misalnya, TOC, CTD), menghindari yang tidak digunakan secara luas (misalnya, EBA, MMI).

Sekali lagi, periksa cara membuat jurnal sesuai Author Guidelines dan lihat jumlah kata kunci yang diterima, label, definisi, tesaurus, rentang, dan permintaan khusus lainnya.

11. Tulis Ucapan Terima Kasih

Di sini, Anda dapat berterima kasih kepada orang-orang yang telah berkontribusi pada naskah tetapi tidak sampai sejauh mana hal itu akan membenarkan kepengarangan. 

Misalnya, di sini Anda dapat menyertakan bantuan teknis dan bantuan untuk menulis dan mengoreksi. Mungkin, yang paling penting adalah berterima kasih kepada lembaga pendanaan Anda atau lembaga yang memberi Anda hibah atau persekutuan.

Dalam kasus proyek Eropa, jangan lupa untuk menyertakan nomor hibah atau referensi. Juga, beberapa lembaga mencantumkan jumlah publikasi organisasi, misalnya, “Ini adalah publikasi nomor 657 dari AZTI-Tecnalia.”

12. Menulis Referensi

Biasanya, ada lebih banyak kesalahan dalam referensi daripada di bagian lain dari naskah. Ini adalah salah satu masalah yang paling menjengkelkan, dan menyebabkan sakit kepala hebat di antara editor. Sekarang, lebih mudah karena untuk menghindari masalah ini, karena ada banyak alat yang tersedia.

Dalam teks, Anda harus mengutip semua publikasi ilmiah yang menjadi dasar karya Anda. Tapi jangan terlalu membesar-besarkan manuskrip dengan terlalu banyak referensi – itu tidak akan membuat manuskrip menjadi lebih baik! Hindari kutipan diri yang berlebihan dan kutipan berlebihan dari publikasi dari wilayah yang sama.

Minimalkan komunikasi pribadi, jangan menyertakan pengamatan yang tidak dipublikasikan, manuskrip yang dikirimkan tetapi belum diterima untuk diterbitkan, publikasi yang tidak ditinjau oleh rekan sejawat, literatur abu-abu, atau artikel yang tidak diterbitkan dalam bahasa Inggris.

Seperti yang telah disebutkan, Anda akan menemukan informasi yang paling otoritatif untuk setiap kebijakan jurnal tentang kutipan ketika Anda membaca Panduan untuk Penulis jurnal. 

Secara umum, Anda harus meminimalkan komunikasi pribadi, dan memperhatikan bagaimana Anda menyertakan pengamatan yang tidak dipublikasikan. Ini akan diperlukan untuk beberapa disiplin ilmu, tetapi pertimbangkan apakah itu memperkuat atau melemahkan makalah Anda. 

Anda juga dapat mempertimbangkan artikel yang diterbitkan di jaringan penelitian sebelum dipublikasikan, tetapi pertimbangkan untuk menyeimbangkan kutipan ini dengan kutipan dari penelitian yang ditinjau oleh rekan sejawat. 

Saat mengutip penelitian dalam bahasa selain bahasa Inggris, waspadalah terhadap kemungkinan bahwa tidak semua orang dalam proses peninjauan akan berbicara dalam bahasa paper yang dikutip dan mungkin akan membantu untuk menemukan terjemahan jika memungkinkan.

Gunakan Software

Anda dapat menggunakan perangkat lunak apa pun, seperti EndNote atau Mendeley, untuk memformat dan memasukkan referensi Anda ke dalam makalah. 

Sebagian besar jurnal sekarang memiliki kemungkinan untuk mengunduh file dengan format referensi, memungkinkan Anda untuk mengubahnya secara otomatis. 

Buat daftar referensi dan kutipan dalam teks sesuai dengan gaya yang diberikan dalam Panduan untuk Penulis. 

Ingatlah bahwa penyajian referensi dalam format yang benar adalah tanggung jawab penulis, bukan editor. Memeriksa format biasanya merupakan pekerjaan besar bagi editor. Buat pekerjaan mereka lebih mudah dan mereka akan menghargai usaha mereka.

Terakhir, periksa hal berikut:

  • Ejaan nama penulis
  • Tahun penerbitan
  • Penggunaan “et al.”
  • Tanda Baca
  • Apakah semua referensi disertakan

Sebagai kesimpulan, 11 langkah dalam cara membuat jurnal yang kami paparkan di atas (bila Anda ikuti), minimal jurnal Anda tidak akan langsung ditolak oleh editor. Setidaknya editor akan bersedia meneruskannya ke reviewer, tergantung bagaimana kualitas substansi dari jurnal Anda.

Jurnal Ilmiah Pendidikan (1)
cara publikasi jurnal

Jurnal Ilmiah Pendidikan dengan Impact Factor Terbaik

Dalam artikel ini disajikan daftar jurnal ilmiah Pendidikan dengan faktor dampak terbaik di dunia, yang dapat Anda rujuk dan kutip untuk tesis/penelitian Anda.  Anda juga dapat mengirimkan paper Anda di jurnal-jurnal ini untuk menunjukkan standar dan kelayakan penelitian Anda. Daftar jurnal ilmiah pendidikan ini diurutkan berdasarkan peringkat Scopus. Kategori bidang ilmu Pendidikan berada di bawah

Template Jurnal Internasional
cara publikasi jurnal

Template Jurnal Internasional dan Top 10 jurnal Nature.com

Lihat daftar 10 jurnal nature terbaik dan template jurnal internasional yang diterbitkan oleh nature.com berikut ini. Nature Research merupakan komunitas riset ilmiah bereputasi dan menerbitkan artikel berkualitas kelas internasional. Dengan jumlah pembaca dan juga penulis hingga sembilan juta orang setiap bulan, Nature telah menjadi media digital dengan berita dan analisis berkelas di dunia. Di blog

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Open chat
Chat Kami
Jasa Template Jurnal Berkualitas