Panduan Proofreading | Apa, Mengapa, dan Bagaimana Melakukannya

proofreading

Proofreading adalah proses yang melakukan pengecekan teks secara seksama untuk menemukan kesalahan-kesalahan sebelum diterbitkan atau didistribusikan. Ini adalah tahap terakhir dalam proses penulisan, di mana kesalahan-kesalahan kecil seperti ejaan yang salah, tanda baca yang tidak tepat, tipografi yang buruk, tata letak yang kurang baik, dan ketidakkonsistenan dalam teks diperbaiki.

Proofreading sangat penting untuk segala jenis teks yang akan dilihat oleh audiens, seperti karya ilmiah, surat lamaran kerja, konten online, atau iklan cetak. Tergantung pada kemampuan dan sumber daya yang tersedia, tugas proofreading dapat dilakukan oleh seseorang atau oleh profesional yang berpengalaman.

Apa, Mengapa, dan Bagaimana Melakukan Proofreading?

Apa: Proofreading adalah tahap terakhir dalam proses editing, di mana sebuah dokumen diperiksa untuk setiap kesalahan yang masih ada dalam tata bahasa, tanda baca, ejaan, dan format. Penting untuk melakukan proofreading sebuah dokumen sebelum diajukan atau diterbitkan untuk memastikan bahwa dokumen tersebut bebas dari kesalahan dan menampilkan citra profesional.

Mengapa: Proofreading penting karena membantu untuk memastikan bahwa sebuah dokumen jelas, akurat, dan mudah dipahami. Ini juga membantu untuk menemukan kesalahan yang mungkin terlewatkan pada tahap-tahap editing sebelumnya, seperti kesalahan tipografi dan tata bahasa.

Bagaimana: Untuk melakukan proofreading secara efektif, penting untuk mengambil waktu dan membaca dokumen dengan seksama. Berikut beberapa tips:

  • Cetak dokumen dan bacalah di atas kertas, karena lebih mudah untuk menemukan kesalahan dengan cara ini.
  • Bacalah dokumen dengan lantang, karena ini dapat membantu untuk menemukan kesalahan yang mungkin tidak segera jelas saat membaca dengan diam.
  • Periksa konsistensi dalam tanda baca, huruf besar-kecil, dan format.
  • Gunakan alat proofreading seperti spell checker, grammar checker, dan style checker untuk membantu mengidentifikasi kesalahan.
  • Juga berguna untuk beristirahat saat melakukan proofreading, karena membaca dokumen yang sama berulang-ulang dapat menyebabkan mata lelah, yang dapat membuat sulit untuk menemukan kesalahan. Selain itu, Anda juga dapat memeriksa dengan mata yang segar, seperti teman atau rekan kerja, untuk membantu mengidentifikasi kesalahan yang mungkin Anda lewatkan.

Contoh Proofreading

Dalam industri penerbitan, para proofreader biasanya mengecek salinan cetak “proof copy” dari teks dan menandai perbaikan menggunakan tanda-tanda proofreading yang spesial. Namun, di bidang lain, para proofreader profesional sering bekerja dengan teks digital dan membuat perbaikan langsung menggunakan fitur track changes di Microsoft Word atau Google Docs.

Perbedaan Antara Proofreading dan Editing

Perbedaan antara proofreading dan editing adalah dua tahap dalam proses revisi teks. Editing dapat melibatkan perubahan besar pada konten, struktur, dan bahasa, sementara proofreading hanya fokus pada kesalahan dan ketidakkonsistenan kecil.

Seringkali teks akan melalui beberapa tahap editing sebelum dibaca ulang. Tabel di bawah ini menunjukkan beberapa tahap umum dalam proses editing.

Empat tahap editing dan proofreading merupakan cara untuk memastikan kebenaran dan kesempurnaan teks yang akan diterbitkan. Tahap-tahap tersebut meliputi:

1. Pengeditan konten

Pengeditan konten yang berfokus pada revisi draf awal teks. Proses ini seringkali melakukan perubahan signifikan pada konten, seperti memindahkan, menambah atau menghapus seluruh bagian teks. Proses ini juga dikenal sebagai pengeditan pengembangan atau substantif.

2. Pengeditan baris

Pengeditan baris yang bertujuan untuk merevisi penggunaan bahasa agar dapat mengkomunikasikan cerita, ide, atau argumen secara efektif. Proses ini mungkin melibatkan perubahan kata, frase, dan kalimat serta restrukturisasi paragraf untuk meningkatkan aliran teks.

3. Salin pengeditan

Salin pengeditan yang bertujuan untuk memastikan tata bahasa yang benar, struktur kalimat yang jelas, dan konsistensi gaya. Proses ini seringkali mengikuti aturan panduan gaya tertentu seperti APA atau MLA. Copy editor tidak mengubah isi teks, namun jika kalimat atau paragraf ambigu atau janggal, mereka akan bekerja sama dengan penulis untuk memperbaikinya.

4. Proofreading

Proofreading yang bertujuan untuk memeriksa kesalahan yang tersisa seperti kata yang salah eja, tanda baca yang salah, dan ketidakkonsistenan gaya. Dalam penerbitan cetak, korektor juga bertanggung jawab untuk memeriksa pemformatan seperti nomor halaman dan spasi baris.

Haruskah, Tahap di atas Anda Lalui?

Apakah saya perlu melewati setiap tahap? Tergantung pada jenis dan panjang teks. Anda tidak perlu secara ketat mengikuti pembagian tugas yang ditunjukkan di atas, tetapi sebuah tulisan yang baik selalu melewati proses revisi, editing dan proofreading yang serupa.

Dalam proses penerbitan tradisional, tahap-tahap terpisah dengan profesional yang berbeda yang bertanggung jawab untuk setiap revisi. Sebuah proofreading yang terpisah dari versi cetak akhir diperlukan, terutama karena kesalahan tipe baru dapat diintroduksi selama produksi.

Namun, dalam teks yang tidak perlu diformat untuk cetak massal, sering ada overlap antara langkah-langkah. Beberapa layanan editorial menggabungkan copy editing dan proofreading menjadi satu tahap (kadang-kadang disebut sebagai proof-editing), di mana tata bahasa, sintaksis dan gaya ditangani sama sekali dengan kesalahan ejaan dan tanda baca minor (misalnya, koma, tanda petik dan kurung).

Tips dan Trik Proofreading

Kemampuan dasar dalam melakukan proofreading sangat penting bagi siapapun yang menulis. Terdapat beberapa teknik yang dapat digunakan untuk membaca ulang teks dengan efisien dan efektif sebelum membagikan karya Anda, terutama untuk teks sehari-hari seperti laporan bisnis, blog, atau kertas kuliah.

1. Edit terlebih dahulu tulisan Anda

Sebelum Anda masuk ke tahap akhir dari proofreading, pastikan Anda telah melakukan revisi dan edit yang cukup pada karya Anda. Tidak ada gunanya menghabiskan waktu untuk memperbaiki kesalahan kecil jika Anda kemudian akan menghapus bagian atau menulis ulang paragraf. Hanya melakukan proofreading setelah Anda memiliki naskah akhir yang sudah selesai dan Anda merasa puas dengan hasilnya.

2. Beri jeda pada teks

Saat Anda telah membaca dan membaca ulang kata-kata yang sama selama jam atau hari, akan menjadi lebih sulit untuk menyadari kesalahan umum. Sebelum melakukan proofreading, beri jeda pada karya Anda selama beberapa saat sehingga Anda dapat melihatnya dengan mata yang segar.

Idealnya, Anda sebaiknya menunggu setidaknya sehari atau dua hari sebelum melakukan proofreading akhir, tetapi jika Anda dalam batas waktu yang ketat, bahkan jeda setengah jam dapat membantu.

3. Proofreading draft cetak

Melihat kata-kata Anda pada halaman yang dicetak merupakan strategi lain yang berguna untuk menyadari hal-hal yang mungkin terlewat dari perhatian Anda pada layar. Jika versi akhir akan dicetak, ini juga merupakan kesempatan yang baik untuk memeriksa apakah format Anda benar dan konsisten pada halaman.

4. Gunakan pintasan digital

Meskipun membaca dari cetakan dapat membantu Anda menemukan kesalahan, perangkat lunak pengolah kata dapat membantu Anda memperbaikinya dengan efisien. Yang paling jelas, jalankan spell check – tetapi jangan terlalu bergantung pada komputer untuk menemukan setiap kesalahan.

Jika Anda menyadari bahwa Anda telah salah mengeja kata tertentu secara berulang, tidak konsisten dalam memberikan huruf besar pada sebuah istilah, atau beralih antara bahasa Inggris UK dan US, Anda dapat menggunakan fungsi Find and Replace untuk memperbaiki kesalahan yang sama di seluruh dokumen. Namun, berhati-hatilah dan jangan menggunakan “replace all” karena hal ini dapat menambah kesalahan baru.

Hal Penting yang Harus Anda Perhatikan Saat Melakukan Proofreading

Dalam melakukan proofreading, beberapa hal yang perlu diwaspadai adalah:

  1. Kesalahan dalam ejaan dan pemilihan kata
  2. Kekeliruan antara homofon (contoh: there/their/they’re)
  3. Penggunaan yang salah dari artikel definite dan indefinite (the/a/an)
  4. Penggunaan yang salah dari preposisi
  5. Penempatan tanda baca yang salah
  6. Koma yang hilang atau digunakan secara salah
  7. Kekeliruan antara hiphen, em dashes, dan en dashes
  8. Penggunaan yang salah dari apostrop
  9. Ketidakkonsistenan gaya bahasa
  10. Pergantian antara konvensi UK dan US
  11. Kapitalisasi yang tidak konsisten pada istilah atau judul
  12. Perlakuan yang tidak konsisten pada angka
  13. Masalah formatting
  14. Format yang salah pada kutipan dan sitasi
  15. Indentasi paragraf dan jarak yang tidak konsisten
  16. Nomor halaman, header, dan footer yang hilang atau tidak tepat.

Tis Memilih Jasa Proofreading

Jika Anda merasa tidak percaya diri dalam menulis bahasa Inggris atau jika Anda hanya ingin memastikan bahwa Anda tidak melewatkan sesuatu dalam dokumen penting, mungkin Anda ingin mempertimbangkan untuk menggunakan layanan proofreading profesional.

Ada dua pilihan utama: Anda dapat menyewa seorang proofreader freelance, atau Anda dapat mengirimkan dokumen Anda ke sebuah perusahaan proofreading dan editing. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat memilih layanan.

Apakah Anda hanya membutuhkan proofreading atau juga editing?

Penting untuk memiliki gambaran yang jelas tentang seberapa banyak pekerjaan yang diperlukan teks Anda. Orang sering berpikir bahwa mereka hanya membutuhkan proofreading saat, pada kenyataannya, teks akan lebih baik dari beberapa tingkat editing juga.

Jika Anda mengirimkan dokumen yang penuh dengan kesalahan tata bahasa, kalimat yang membingungkan, dan paragraf yang sulit diikuti kepada seorang proofreader, mereka mungkin menolak pekerjaan atau merekomendasikan layanan lain.

Banyak freelancer dan perusahaan menawarkan editing dan proofreading, baik secara terpisah (dengan harga yang berbeda) atau digabung menjadi satu layanan. Pastikan Anda memahami persis jenis perubahan apa yang termasuk. Apakah editor hanya akan memperbaiki kesalahan minor, atau juga akan memberikan komentar pada ungkapan yang tidak nyaman dan masalah struktur?

Apakah proofreader harus terkhusus dalam jenis dokumen Anda?

Banyak jenis dokumen yang membutuhkan proofreading: dari novel sastra hingga laporan teknis, dari tesis PhD hingga brosur promosi. Pilihan layanan terbaik biasanya adalah yang terkhusus dalam jenis dokumen Anda.

Sementara proofreader dan copy editor umumnya tidak perlu memiliki pengetahuan ahli tentang isi teks, proses akan lebih lancar jika proofreader Anda familiar dengan aturan dan konvensi dari genre yang Anda kerjakan.

Berapa biaya proofreading?

Biaya proofreading sangat beragam. Harga tergantung sebagian pada lokasi dan tingkat pengalaman proofreader, jenis dan panjang teks, dan waktu penyelesaian. Tarif biasanya dihitung per kata atau per jam. Jika layanan juga fokus pada pemformatan, mungkin di hargai per halaman.

Biaya proofreading per kata cenderung ditentukan oleh perusahaan-perusahaan yang menyediakan layanan editing dan proofreading, dengan harga yang berbeda berdasarkan waktu penyelesaian. Rata-rata, Anda dapat mengharapkan untuk membayar 150- 800 per kata (atau sekitar 85-120 ribu per halaman), tetapi layanan yang mencakup editing selain proofreading akan lebih mahal.

Anda biasanya dapat memeriksa sebelumnya berapa banyak biaya yang akan dikeluarkan. Biaya proofreading per jam ditentukan oleh banyak freelancer, yang berarti harga akan bervariasi berdasarkan kualitas dan kompleksitas dokumen. Tarif per jam bisa berada di antara Rp 300.000 dan Rp 500.000 per jam. Pastikan untuk membahas harga dan mendapatkan quota sebelumnya – Anda mungkin tidak menyadari berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan proofreading secara menyeluruh pada teks Anda.

Berapa lama waktu yang diperlukan untuk proses proofreading?

Anda sebaiknya mencoba untuk menyisihkan waktu yang cukup untuk proses editing dan proofreading, tetapi jika Anda memiliki batas waktu yang ketat, penting untuk menemukan jasa yang dapat menyelesaikan pekerjaan tepat waktu.

Kebanyakan perusahaan menawarkan berbagai pilihan batas waktu, tetapi lebih baik untuk merencanakan minimal 24 jam untuk proses proofreading. Harga umumnya akan lebih rendah jika Anda dapat menunggu lebih lama untuk mendapatkan dokumen Anda kembali.

Untuk dokumen yang sangat panjang, mungkin tidak mungkin untuk menyelesaikan pekerjaan dalam waktu 24 jam, terutama jika Anda juga membutuhkan jasa editing. Untuk proses proofreading dan copy editing yang digabungkan, Anda dapat mengharapkan editor berpengalaman untuk menyelesaikan sekitar 10,000-15,000 kata dalam satu hari.

Bagaimana cara untuk mengecek kualitas dan keandalan dari layanan tersebut?

Seperti hal lain di internet, kualitas layanan proofreading sangat bervariasi. Lakukan riset Anda sebelum memilih salah satu. Ada beberapa hal yang dapat Anda cek:

  • Ulasan online: apakah mereka dinilai di situs ulasan independen (misalnya, Trustpilot) atau Google Bisnis?
  • Kualifikasi: apakah mereka memiliki pelatihan profesional dan pengalaman? Jika Anda menggunakan sebuah perusahaan, bagaimana mereka memilih dan melatih proofreader?
  • Layanan pelanggan: apakah mereka mudah dihubungi dan responsif terhadap pertanyaan?
  • Kebijakan keluhan: apa yang terjadi jika Anda tidak puas dengan pekerjaan tersebut? Apakah Anda dapat mendapatkan pengembalian dana atau revisi kedua?

Layanan proofreading yang direkomendasikan

Ascarya Solution menyediakan layanan pemeriksaan tulisan untuk mahasiswa dan layanan editing akademis untuk berbagai jenis dokumen yang berhubungan dengan studi, termasuk esai, kertas, tesis, disertasi, laporan, dan proposal.

Layanan dasar menggabungkan pemeriksaan tulisan dan editing kopi dengan tarif Rp 250 per kata. Anda dapat memilih antara waktu tunggu 24 jam, 3 hari, atau 7 hari.

Ascarya Solution dinilai 4,8 di Trustpilot, dengan 2.774 ulasan sampai saat ini.

Masih ada pertanyaan ?

Yuk konsultasikan segala pertanyaanmu dengan Admin kami!

Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda