Ingin Publikasi Jurnal Lebih Cepat? Perhatikan Hal ini Baik-Baik!

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Daftar Isi

Selama pandemi COVID-19, publikasi jurnal dapat dilakukan lebih cepat dari biasanya. Bagaimana bisa? Perhatikan baik-baik langkah ini!

Mengapa Publikasi di Saat Pandemi bisa Cepat?

Mendapatkan hasil penelitian baru di luar sana sesegera mungkin memiliki manfaat yang jelas. Penemuan penting dapat dibagikan dengan peneliti dan masyarakat umum di seluruh dunia; Dalam kondisi terbaiknya, ini akan membantu upaya memerangi pandemi dan membantu mencegah duplikasi upaya penelitian.

Beberapa peneliti mungkin juga memiliki alasan pribadi untuk ingin menerbitkan secepat mungkin selama waktu ini. Misalnya, mereka bisa melihat peluang untuk membuat daftar publikasi dalam waktu singkat. 

Selain itu, penelitian COVID-19 saat ini cenderung menarik lebih banyak perhatian daripada topik lainnya. Jadi, terlepas dari alasannya, para peneliti memilih cara agar penelitian mereka dipublikasikan lebih cepat.

Dalam rangka publikasi jurnal lebih cepat, banyak peneliti yang saat ini menggunakan bantuan profesional. Selama pandemi, beberapa jurnal terkenal telah mempersingkat waktu yang mereka butuhkan untuk menerbitkan artikel. Pada saat yang sama, beberapa jurnal dengan reputasi rendah mungkin menarik lebih banyak masalah karena mereka cenderung lebih cepat menerbitkan artikel — mungkin karena proses peninjauannya kurang ketat.

Haruskah mempublikasikan penelitian lebih cepat menjadi prioritas? Atau haruskah para peneliti berusaha, seperti biasa, untuk publikasi penelitian berkualitas tinggi? Jawabannya, menurut saya, adalah berbagi penelitian dengan cepat dapat menjadi hal yang baik — tetapi tidak jika mengorbankan kualitas pekerjaan.

Kecepatan Lebih dari Kualitas?

Ada banyak alasan mengapa kecepatan publikasi TIDAK harus diprioritaskan daripada kualitas penelitian. Ini berlaku untuk pracetak dan jurnal.

Yang terpenting, harus ada cukup waktu untuk melakukan proses peer review yang tepat. Ini adalah inti dari publikasi ilmiah dan merupakan cara terbaik untuk memastikan “sains yang baik”. 

Selain itu, meskipun “sains yang buruk” dapat merusak kapan saja, hal itu dapat menimbulkan konsekuensi yang sangat parah selama pandemi ini. Hasil yang salah atau menyesatkan dapat berdampak langsung pada kesehatan manusia.

Anda tentunya harus memastikan bahwa Anda mengirimkan artikel Anda ke jurnal yang memiliki reputasi baik dengan proses peer review yang tepat. Jika Anda bertujuan untuk mengirimkan artikel Anda ke server pracetak, Anda juga dapat memastikan bahwa pekerjaan Anda diperiksa secara menyeluruh terlebih dahulu, oleh Anda dan rekan penulis Anda.

Yang Tidak Dapat Dilakukan Dapat

Anda ingin mempublikasikan pekerjaan Anda dengan cepat. Tetapi Anda juga memahami bahwa penting untuk tidak berkompromi pada kualitas. Jadi, apa yang harus Anda perhatikan?

Jangan Terburu-buru

Biasanya, ilmuwan yang baik menghabiskan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk mengembangkan ide-ide mereka sebelum melakukan penelitian dan mengubah temuan mereka menjadi sebuah paper. Sekarang, beberapa peneliti berhasil melakukan ini dalam hitungan hari. Dalam kasus seperti itu, fokusnya adalah pada tujuan, bukan pada proses ilmiahnya. Seringkali, peneliti yang bersalah dalam hal ini mencari hasil yang menarik dan layak diberitakan dan akan mengabaikan sains dalam prosesnya. Masalah dengan metodologi, seperti ukuran sampel yang kecil dan pelaporan hasil yang selektif juga dapat muncul saat penelitian terburu-buru.

Jangan Lupa Transparan

Seperti semua paper, transparansi sangat penting dalam penerbitan ilmiah. Anda harus memastikan bahwa siapapun yang membaca paper Anda memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk dapat menilai pekerjaan tersebut. Keinginan untuk mempublikasikan dengan cepat bukanlah alasan untuk mengabaikan informasi penting. Jika Anda melakukan ini saat menyerahkan paper Anda ke jurnal yang memiliki reputasi baik, hampir pasti paper Anda akan ditolak. Namun, jika Anda memiliki data dalam jumlah besar, Anda dapat membuatnya tersedia di repositori.

Hindari Kesalahan Metode Para

peneliti yang menangani COVID-19 umumnya memiliki tujuan yang sangat jelas. Misalnya, mereka mungkin ingin mengetahui apakah pengobatan tertentu bermanfaat, atau berapa banyak orang dalam populasi tertentu yang menderita penyakit tersebut. Karena pertanyaan-pertanyaan ini sangat penting bagi kesehatan manusia, sangat tergoda untuk memilih metode yang akan memberikan jawaban cepat daripada metode yang paling masuk akal secara ilmiah. Ambil ukuran sampel, misalnya — sementara penelitian kecil mungkin memberikan hasil yang tampak mencolok, harus dijelaskan bahwa dampaknya akan terbatas.

Hindari Statistik Buruk

Orang-orang memiliki banyak pertanyaan selama pandemi COVID-19. Seringkali, intinya adalah: seberapa buruk itu? Apa risiko saya tertular penyakit? Apa resiko saya untuk mati?

Statistik berpotensi menjawab pertanyaan semacam ini (meskipun tidak dengan kepastian yang mungkin disukai media). Namun, para ilmuwan harus menghindari godaan untuk menggunakan statistik dengan cara yang bias — untuk memberikan hasil yang positif, atau yang cenderung menarik perhatian, misalnya. Seperti biasa, jelaskan dalam laporan Anda tentang analisis statistik mana yang telah Anda lakukan dan apa implikasinya.

Jangan Takut untuk Memperbaiki Pekerjaan Anda

Akhirnya, ingatlah bahwa paper yang segera diterbitkan kemungkinan besar mengandung kesalahan. Pada server pracetak, kesalahan dapat diperbaiki dengan relatif mudah, dengan menghapus artikel dan menggantinya dengan versi yang direvisi. Koreksi ini bahkan dapat meningkatkan peluang Anda untuk menerbitkan artikel di jurnal yang memiliki reputasi baik.

Bagaimana dengan Jurnal?

Para peneliti telah menemukan bahwa sekitar 80% dari sejumlah besar artikel COVID-19 yang muncul dalam beberapa bulan terakhir dipublikasikan di jurnal.

Peneliti seharusnya tidak bertanggung jawab penuh atas masalah penerbitan cepat. Jurnal juga bisa membantu. Misalnya, saat ini, beberapa jurnal telah memperkenalkan proses peer review yang dipercepat. Meskipun ini bisa menjadi hal yang baik, jurnal harus memastikan bahwa standar tinjauan normalnya tidak dikompromikan demi menerbitkan artikel lebih cepat. Editor jurnal juga dapat bersikeras bahwa standar dan pedoman normal mereka masih berlaku.

Pernahkah Anda melihat peningkatan publikasi jurnal cepat sejak dimulainya pandemi? Menurut Anda, seberapa penting seharusnya kecepatan publikasi? Silahkan bagikan pemikiran Anda dengan kami di komentar di bawah.

close

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

Harga Translator
Terjemah

Update Harga Translator Terbaru! Nih Info Lengkapnya

Harga Translator biasa kita ketahui dari beberapa website resmi sebuah platform jasa penerjemah. Mayoritas dari website tersebut pasti akan mencantumkan daftar harga translator, dalam bentuk perlembar atau pun perkata. Namun umumnya harga yang tertera adalah penerjemahan setiap lembarnya. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info

Penerbit Jurnal
cara publikasi jurnal

Penerbit Jurnal Ilmiah Cepat Terbit Bulanan

Dikejar deadline publikasi jurnal? Temukan list penerbit jurnal publikasi cepat hasil penelusuran tim kami. Saat Anda mendapatkan fasilitas publikasi yang tidak bertele-tele. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal. We don’t spam! Read our privacy policy for more info. Check your

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Open chat
Chat Kami
Hai kak, mohon jasa publikasi jurnal cepat