Struktur Jurnal Ilmiah | Standar Baku Dikti

Share This Post

Daftar Isi

Struktur jurnal ilmiah, dimanapun publisher nya umumnya menggunakan standar yang sama. Berikut merupakan susunan bakunya.

Artikel ini membahas struktur jurnal ilmiah yang berlaku untuk semua penulisan ilmiah. Memandu Anda, mengikuti urutan yang benar (IMRaD), memahami syarat setiap bagian, dan mempersiapkan jurnal ilmiah Anda dalam rangka publikasi.

Meskipun begitu ada beberapa pengecualian untuk beberapa jurnal, misalnya, pedoman PLOS ONE yang mewajibkan menggunakan LaTex. 

Susunan Jurnal Ilmiah vs Jumlah Batas Kata dan Halaman

Empat elemen utama sebuah karya ilmiah dapat diwakili oleh akronim IMRaD: pendahuluan, metode, hasil, dan diskusi. Bagian lain, bersama dengan panjang yang disarankan,* tercantum dalam tabel di bawah ini.

Nama Bab/BagianPanjang MaksimalNama Bab/BagianPanjang Maksimal
Judul15 KataDiskusi/Pembahasan4-6 halaman
Abstrak1 Paragraf (150-250 kata)Kesimpulan1 Paragraf
Keyword3-7 frasa (urut abjad)Ucapan Terimakasih1-2 Kalimat
Pendahuluan1-2 halamanBenturan Kepentingan/Pernyataan Orisinalitas1 Kalimat
Metode2-3 halamanReferensi20-50 referensi
Hasil6-8 halamanAppendix/Informasi Tambahan1–5 appendix

Sekarang, mari kita membahas bagian utama yang mungkin harus Anda persiapkan untuk memformat paper Anda menjadi jurnal ilmiah sesuai dengan format penulisan jurnal ilmiah dikti.

Halaman Judul

Pada bagian judul, Anda harus menunjukkan judul paper beserta nama penulis, afiliasi institusional, dan informasi kontak. Penulis korespondensi (yaitu, orang yang akan berhubungan dengan reviewer) harus disebutkan, biasanya dengan catatan kaki atau tanda bintang (*), dan detail kontak lengkap mereka (misalnya, alamat email dan telepon nomor). Sebagai contoh:

Jika Anda tidak yakin tentang bagaimana mengklasifikasikan peran penulis (yaitu, siapa yang melakukan apa), pedoman tersedia secara online. Misalnya, jurnal American Geophysical Union (AGU) sekarang merekomendasikan penggunaan Contributor Roles Taxonomy (CRediT), sebuah taksonomi online untuk kontribusi penulis.

Abstrak

Dalam ringkasan penelitian ini, Anda harus menyatakan subjek (yaitu, apa yang Anda lakukan) dan merangkum temuan utama dan kesimpulan makalah Anda.

Jangan menambahkan kutipan dalam abstrak (pembaca mungkin tidak dapat mengakses daftar referensi Anda).

Hindari menggunakan akronim dan singkatan dalam abstrak, karena pembaca mungkin tidak terbiasa dengan itu. Gunakan istilah lengkap sebagai gantinya.

Kata kunci

Di bawah abstrak, sertakan daftar istilah kunci untuk membantu peneliti lain menemukan studi Anda. Perhatikan bahwa “kata kunci” adalah satu kata (tanpa spasi) dan diikuti oleh titik dua:

Contoh: Matematika integratif bernuansa Islam; project-based learning; geometri; fikih.

  • Periksa apakah “Kata Kunci” harus dicetak miring dan apakah setiap istilah harus ditulis dengan huruf besar.
  • Periksa penggunaan tanda baca (misalnya, koma versus titik koma, penggunaan titik di akhir).
  • Beberapa jurnal (misalnya, IEEE) menyediakan taksonomi kata kunci. Ini membantu dalam klasifikasi penelitian Anda.

Pendahuluan

Bagian ini adalah bagian yang akan paling berkesan bagi pembaca terhadap paper Anda, jadi harus jelas dan ringkas. 

Sertakan informasi latar belakang yang relevan tentang topik Anda, gunakan kutipan dalam teks seperlunya. 

Laporkan perkembangan baru tentang riset atas topik Anda, dan nyatakan bagaimana penelitian Anda mengisi kesenjangan dalam penelitian yang ada. Fokus pada masalah spesifik yang Anda tangani, bersama dengan solusi yang mungkin, dan garis besar keterbatasan studi Anda. Anda juga dapat memasukkan pertanyaan penelitian, hipotesis, dan/atau tujuan di akhir bagian ini.

  • Atur informasi Anda dari luas ke sempit (umum ke khusus). Namun, jangan mulai terlalu luas; menjaga informasi tetap relevan.
  • Anda dapat menggunakan kutipan dalam teks di bagian ini untuk menempatkan penelitian Anda dalam tubuh literatur.

Metode

Metode adalah bagian dari artikel yang menjelaskan bagaimana penelitian dilakukan. Anda harus menghubungkan prosedur penelitian Anda dalam urutan yang jelas dan logis (yaitu, urutan Anda melakukan penelitian) sehingga peneliti lain dapat mereproduksi hasil Anda. Cukup mengacu pada metode mapan yang Anda gunakan, tetapi jelaskan prosedur apa pun yang asli untuk studi Anda secara lebih rinci.

  • Identifikasi instrumen spesifik yang Anda gunakan dalam penelitian Anda dengan memasukkan nama produsen dan lokasi dalam tanda kurung.
  • Tetap konsisten dengan urutan penyajian informasi (misalnya, kuantitas, suhu, kecepatan pengadukan, periode pendinginan).

Hasil

Sekarang setelah menjelaskan bagaimana Anda melakukan penelitian, Anda harus melaporkan apa yang sebenarnya Anda temukan. Pada bagian ini, paparkan garis besar temuan utama penelitian Anda. Anda tidak perlu memasukkan terlalu banyak detail, terutama jika Anda menggunakan tabel dan gambar. Saat menulis bagian ini, konsistenlah dan gunakan jumlah kata terkecil yang diperlukan untuk menyampaikan statistik Anda.

  • Gunakan lampiran atau bahan tambahan jika Anda memiliki terlalu banyak data.
  • Gunakan judul untuk membantu pembaca mengikuti, terutama jika data Anda berulang (tetapi periksa apakah panduan gaya Anda mengizinkan Anda menggunakannya).

Diskusi

Di bagian ini, Anda menginterpretasikan temuan Anda untuk pembaca dalam kaitannya dengan penelitian sebelumnya dan literatur secara keseluruhan. Sajikan kesimpulan umum Anda, termasuk penilaian kekuatan dan kelemahan penelitian dan implikasi dari temuan Anda. Selesaikan hipotesis dan/atau pertanyaan penelitian yang Anda identifikasi di pendahuluan.

  • Gunakan kutipan dalam teks untuk mendukung diskusi Anda.
  • Jangan mengulangi informasi yang Anda sajikan dalam hasil atau pendahuluan kecuali jika diperlukan untuk diskusi tentang implikasi penelitian secara keseluruhan.

Kesimpulan

Bagian ini terkadang disertakan dalam paragraf terakhir pembahasan. Jelaskan bagaimana penelitian Anda sesuai dengan bidang studi Anda, dan identifikasi area untuk penelitian masa depan.

Referensi

Di sini Anda mencantumkan informasi kutipan untuk setiap sumber yang Anda gunakan (yaitu, nama penulis, tanggal publikasi, judul makalah/bab, judul jurnal/buku, dan nama penerbit dan lokasi). 

Daftar referensi bisa dalam urutan abjad (penulis-tanggal gaya kutipan) atau dalam urutan sumber disajikan dalam makalah (kutipan bernomor). Ikuti panduan gaya Anda; jika tidak ada pedoman yang diberikan, pilih format kutipan dan konsisten.

Lihat panduan kami cara menulis daftar pustaka dari jurnal

  • Saat melakukan koreksi akhir, pastikan bahwa entri daftar referensi konsisten dengan kutipan dalam teks (yaitu, tidak ada informasi yang hilang atau bertentangan).
  • Banyak gaya kutipan menggunakan indentasi gantung dan mungkin disusun menurut abjad. Gunakan gaya di Microsoft Word untuk membantu Anda dalam format kutipan.
  • Gunakan EndNote, Mendeley, Zotero, RefWorks, atau manajemen referensi serupa lainnya untuk membuat, menyimpan, dan memanfaatkan informasi bibliografi.

Beberapa Struktur Tambahan Dalam Jurnal Ilmiah

Struktur dasar dan baku pada jurnal ilmiah umumnya hanya sampai pada bagian di atas.Lebih jelasnya lihat contoh penulisan artikel jurnal ini. Namun, ada beberapa publisher jurnal yang mewajibkan adanya bagian tambahan sebagai berikut:

Ucapan terima kasih

Tulis sebuah paragraf singkat yang memberikan kredit kepada lembaga mana pun yang bertanggung jawab untuk mendanai penelitian (misalnya, melalui beasiswa atau hibah) dan setiap individu yang berkontribusi pada naskah (misalnya, penasihat teknis atau editor).

Periksa apakah jurnal Anda menggunakan pengenal standar untuk lembaga pendanaan (mis., Elsevier’s Funder Registry).

Benturan Kepentingan/Pernyataan Orisinalitas

Beberapa jurnal memerlukan pernyataan yang membuktikan bahwa penelitian Anda adalah asli dan bahwa Anda tidak memiliki konflik kepentingan (yaitu, motif tersembunyi atau cara di mana Anda bisa mendapatkan keuntungan dari publikasi penelitian Anda). Bagian ini hanya perlu satu atau dua kalimat.

Appendix/Informasi Tambahan

Di bagian opsional ini, Anda dapat menyajikan informasi yang tidak penting yang lebih memperjelas suatu poin tanpa membebani isi makalah. Artinya, jika Anda memiliki terlalu banyak data untuk dimuat dalam makalah penelitian (yang relatif pendek), pindahkan apa pun yang tidak penting ke bagian ini.

Perhatikan bahwa bagian ini tidak umum dalam makalah yang diterbitkan. Sebelum pengiriman, periksa apakah jurnal Anda memungkinkan untuk data tambahan, dan jangan masukkan informasi penting apa pun di bagian ini.

Dengan format makalah yang tepat, peluang publikasi Anda meningkat, dan penelitian Anda akan lebih mungkin berdampak di bidang Anda. Jangan meremehkan detailnya. Format jurnal ilmiah adalah tulang punggung penulisan ilmiah dan penelitian.

Satu tip terakhir: Sebelum Anda mengirimkan penelitian Anda, pertimbangkan untuk menggunakan layanan pengeditan akademik kami, gunakan bantuan ahli yang benar-benar paham struktur jurnal ilmiah, pengeditan, dan proofreading. Kami dapat menyesuaikan makalah Anda dengan pedoman jurnal tertentu sesuai permintaan Anda. Lihat contoh jurnal ilmiah pdf kami.

Cek Plagiarisme
turnitin

Bagaimana Google Mengidentifikasi Konten Duplikat?

Anda dapat cek plagiarisme dengan bantuan yang dapat dipercaya plagiat checker melalui web. Alat ini dirancang untuk membantu Anda mendeteksi frasa atau kalimat dalam teks yang disalin dari sumber lain melalui web.  Persaingan cukup ketat melalui web; oleh karena itu, situs web perlu menghindari beberapa kendala dan merumuskan strategi pemasaran digital yang unggul untuk membuat

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Translate »
Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda