Cara Menulis Penelitian Studi Kasus dengan Benar: Kiat dan Contoh

studi kasus

Panduan bermanfaat ini akan menjelaskan cara menulis studi kasus dengan berfokus pada definisi, hal-hal spesifik utama, dan tujuan dari penulisan akademis tersebut.

Artikel ini juga akan menjelaskan unsur-unsur yang membuat penulisan studi kasus unik dengan memberikan contoh untuk membantu Anda mengikuti saat Anda menulis dengan kualitas yang sama seperti dengan bantuan Turnitin.

Apa itu Studi Kasus?

Tidak ada definisi universal untuk penulisan studi kasus yang cocok dengan semua jenis tugas akademik ini. Biasanya merupakan kajian yang intensif dan mendetail terkait dengan seseorang, peristiwa tertentu, kasus, situasi, atau rangkaian kasus yang disatukan dengan konteks atau tujuan ilmiah yang sama.

Penelitian jenis harus mewakili analisis dan estimasi yang jelas dan sistematis dari satu orang atau komunitas untuk menentukan persamaan dan perbedaan atau untuk menggambarkan temuan dengan beralih ke konsep teoretis tertentu.

Bergantung pada bidang ilmu Anda dan instruksi yang diberikan, Anda dapat mengambil pendekatan komparatif, analitis, penjelasan, atau reflektif untuk penulisan riset ini.

Tujuan utamanya adalah untuk memberikan analisis dan metodologi berdasarkan sampel yang Anda miliki dengan mendefinisikan argumen utama yang membantu Anda mencapai suatu hasil.

  • Berapa lama seharusnya studi kasus?

Mempelajari cara menulis studi kasus, sebagian besar mahasiswa terus bertanya tentang lamanya penulisan riset. Itu akan tergantung pada pendekatan akademik, disiplin, dan riset Anda sendiri. Dalam sebagian besar penelitian, penulisan studi kasus Anda harus terdiri dari 500 hingga 1.500 kata secara total.

Perbedaan Antara Makalah Penelitian dan Studi Kasus

Perbedaan utama terletak pada tujuan karena makalah penelitian harus fokus pada menemukan solusi yang paling efisien untuk masalah tertentu. Studi kasus, di sisi lain, akan berusaha untuk analisis mendalam tentang kasus tertentu tanpa merujuk pada pandangan akademis tertentu tentang subjek tersebut.

Ketika Anda mempelajari apa itu studi kasus, penting untuk dipahami bahwa penulisan riset ini tidak meminta sintesis dari informasi yang tersedia sebelumnya, yang seringkali memerlukan pendekatan individu terhadap suatu masalah (satu pasien dalam keperawatan, satu masalah dari jenis lingkungan, dll. ).

Penting juga untuk menawarkan pandangan dan analisis Anda dibandingkan dengan makalah penelitian di mana Anda juga harus menjelajahi publikasi serupa yang terkait dengan topik Anda. Menulis bukanlah tugas yang paling mudah sehingga menyewa penulis ulasan artikel yang berkualitas secara online adalah pilihan umum bagi siswa.

Jenis Studi Kasus

Menulis studi kasus sebagai mahasiswa, Anda akan menghadapi berbagai jenis tugas. Saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang riset ini, menjadi lebih mudah untuk tetap fokus dan menentukan jenis pendekatan apa yang harus digunakan.

  • Pendekatan Eksplorasi. Ini biasanya digunakan sebagai garis besar untuk tugas menulis yang lebih mendalam. Itu harus mengeksplorasi subjek dan memberi tahu mengapa Anda mungkin memerlukan penelitian skala besar. Salah satu jenis penulisan studi kasus yang paling kompleks.
  • Penjelasan Studi Kasus. Triknya di sini adalah menjelaskan kasusnya. Misalnya, ketika Anda mengambil jurusan keperawatan, tugas penjelas riset Anda mungkin menjelaskan penyebab penyakit dan efek beberapa pengobatan. Bagian terakhir dari tulisan semacam itu tidak terbuka untuk ditafsirkan dan harus terbatas.
  • Pendekatan Deskriptif. Tujuannya di sini adalah untuk membuat pola antara subjek pilihan Anda dan teori tertentu yang harus Anda teliti. Ini terutama berusaha untuk perbaikan teori yang ada berdasarkan kasus tertentu.
  • Studi Kasus Intrinsik. Jangan biarkan kata tersebut membuat Anda takut karena hanya bertujuan untuk penelitian yang lebih dalam tentang kasus yang dimaksud. Berikan analisis dengan hanya membahas apa yang Anda miliki. Tujuannya di sini adalah untuk fokus pada subjek dan membatasi diri Anda dengan mengeksplorasi kasus tertentu.
  • Pendekatan Instrumental. Di sini Anda harus membahas unsur-unsur penelitian dengan menggunakan materi Anda sebagai alat atau instrumen yang mengarahkan Anda ke bukti ilmiah. Masih perlu untuk menjelaskan temuan Anda.
  • Pelaporan Kasus Kolektif (Seri). Ini merupakan pendekatan yang menarik karena seseorang mengambil lebih dari satu kasus dan membandingkan, membedakan, atau mengevaluasi kasus yang berbeda.

Saat Anda mempelajari cara melakukan studi kasus, ingatlah bahwa Anda dapat menggabungkan dua jenis studi ini bersama-sama untuk mencapai hasil yang lebih dalam dari riset analitik Anda.

Selalu periksa dengan rubrik penilaian Anda untuk menentukan jenis pendekatan akademis yang harus Anda ambil dan kemudian sesuaikan materi studi kasus Anda. Ini akan menghemat banyak waktu saat Anda mengerjakan tugas Anda.

Format Penulisan Studi Kasus

Mempelajari cara memformat tulisan Anda sangat penting karena itu akan menjadi salah satu elemen yang membantu penilai untuk menentukan apakah Anda memahami tugas dengan benar.

Berikut adalah peraturan utama yang perlu diingat:

  1. Setiap riset harus dimulai dengan judul yang harus memberikan informasi yang cukup kepada pembaca mengenai masalah tersebut. Ini harus berbicara tentang informasi latar belakang secara singkat.
  2. Saat Anda mendeskripsikan studi kasus, Anda harus menyertakan detail dasar yang berbicara tentang seseorang atau peristiwa yang Anda jelajahi untuk menawarkan kepada audiens Anda semua informasi awal yang diperlukan untuk menentukan tujuan dan kompleksitasnya.
  3. Saat Anda membuat garis besar, ingatlah bahwa Anda harus menjelaskan setidaknya satu argumen kunci yang membuat pekerjaan Anda menarik dan berharga.
  4. Sebutkan masalah dan hambatan apa yang telah disebutkan dalam instruksi awal atau dalam dokumen laporan penelitian yang Anda miliki. Lihat berbagai topik studi kasus psikologi untuk mendapatkan ide dasar tentang apa yang dapat dieksplorasi sebagai contoh. Bicara tentang apa yang ingin Anda jelajahi. Penggunaan kutipan dan kutipan dianjurkan.
  5. Tawarkan setidaknya satu solusi. Bicara tentang bagaimana masalah dalam riset jenis ini dapat diatasi dan metode apa yang Anda pilih untuk mengatasi masalah tersebut.
  6. Jelaskan hasilnya. Bicarakan tentang manfaat dan hasil yang telah Anda capai sebagai hasil dari tulisan Anda. Dimungkinkan juga untuk menyertakan kutipan dan menggabungkannya dengan analisis Anda, bergantung pada studi kasusnya.
  7. Kesimpulan. Bicarakan tentang berbagai rekomendasi dan rangkumlah fakta-fakta yang telah Anda temukan. Bagian ini cocok untuk sebagian besar jenis penulisan.

Apa yang kita hasilkan biasanya berakhir dalam empat bagian utama yaitu: pendahuluan, paragraf tubuh di mana Anda berbicara tentang masalah, penjelasan dan presentasi bagian temuan Anda, dan kesimpulan akhir di mana Anda menyatakan hasilnya. Mekanisme penulisan akan bergantung pada gaya pemformatan seperti MLA atau APA.

Template Aturan MLA:

Nama Belakang Penulis, Nama Depan. Judul Studi Kasus Anda (cetak miring). Lokasi Penerbit.

Format APA:

Perbedaan penting dengan gaya pemformatan APA adalah harus menyertakan halaman sampul dan daftar isi di mana pembaca Anda dapat melihat setiap bagian laporan dan bagian ringkasan eksekutif. Templat kutipan untuk halaman referensi adalah sebagai berikut:

Penulis. (Tahun). Judul studi kasus Anda. Jumlah studi kasus.

Referensi Gaya Harvard:

Nama Belakang Penulis atau Editor, Inisial. (Tahun) “Judul studi kasus Anda” [Studi Kasus], Judul Jurnal, Volume (Isu), hlm. nomor halaman.

Cara Menulis Studi Kasus: Panduan Langkah-demi-Langkah

Saat Anda mempelajari cara menulis studi kasus dengan benar, Anda perlu melakukan langkah-langkah berikut untuk memastikan tidak ada poin penting yang terlewatkan:

Langkah 1: Pilih Topik Anda. Bahkan ketika Anda sudah memiliki dokumen untuk dikerjakan, langkah pertama adalah memilih pernyataan topik Anda, yang harus mencerminkan pendekatan studi Anda terhadap masalah tersebut. Lakukan brainstorming berbagai topik terlebih dahulu! Pastikan bahwa Anda memilih sesuatu yang tidak hanya mencerminkan penelitian Anda, tetapi juga kursus dan ide-ide Anda yang relevan.

Langkah 2: Tentukan Jenis Studi Kasus Anda. Ini mungkin merupakan studi kasus ilustratif atau serangkaian kasus yang harus Anda tangani. Periksa dengan rubrik penilaian Anda dua kali untuk tetap berada di jalur yang benar.

Langkah 3: Buat Garis Besar Studi Kasus. Bagian ini adalah yang paling penting karena Anda harus mengerjakan pengantar penelitian Anda. Penting untuk memberikan informasi latar belakang dan menjelaskan masalah yang diajukan dalam dokumen riset. Saat Anda membuat garis besar, mulailah dengan fakta kunci yang membahas tujuan Anda dan catat saat Anda mempelajari apa yang Anda miliki. Catatan ini dapat disebutkan dalam garis besar penelitian Anda. Pada dasarnya, outline harus berisi informasi tentang orang atau peristiwa, masalah dan tujuan yang ingin Anda capai, solusi Anda, hasil pekerjaan Anda, dan kalimat ajakan bertindak (jika ada).

Langkah 4: Teliti Kasus Anda. Teliti masalah terlebih dahulu sebelum Anda membuat tesis. Lihatlah studi kasus serupa dan lihat kesamaan apa yang perlu diperiksa.

Langkah 5: Kembangkan Pernyataan Tesis Anda. Itu harus spesifik dan harus menetapkan arah bagi pembaca Anda. Anda juga dapat menggunakan sumber eksternal untuk mendukung gagasan utama Anda. Berikan setidaknya satu bukti.

Langkah 6: Sampaikan Argumen Penting dalam Paragraf Tubuh. Setiap paragraf tubuh harus dimulai dengan kalimat topik di mana Anda menempatkan beberapa referensi ke elemen penting yang disebutkan dalam studi kasus asli.

Langkah 7: Kerjakan Kesimpulan Anda. Paragraf terakhir Anda adalah di mana Anda harus meringkas informasi dan menyarankan rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut.

Ingatlah bahwa sebagian besar tantangan yang Anda hadapi dapat diatasi dengan memeriksa rubrik penilaian Anda. Dimulai dengan judul untuk dipilih hingga ringkasan yang mungkin harus Anda sertakan dalam contoh karya Anda, instruksi asli dapat membantu Anda menentukan jenis pekerjaan apa yang harus dilakukan sebelum Anda mulai menulis.

Bagaimana Menyusun Draf Studi Kasus

Mari kita asumsikan bahwa kita perlu membuat tugas di mana contoh studi kasus bisnis dapat berguna. Meskipun Anda dapat melihat online dan melihat template untuk ini dan itu, spesialis di EduBirdie merekomendasikan untuk memeriksa template penulisan di bawah ini untuk cara yang lebih mudah menyelesaikan sesuatu:

Pendahuluan.

a) mengidentifikasi tujuan studi Anda (bisa berupa kegagalan perusahaan atau inovasi yang sukses oleh orang tertentu).

b) menentukan jenis penelitian studi kasus (jenis ilustratif paling cocok di sini).

Latar belakang.

a) menggambarkan informasi latar belakang dasar (berbicara tentang perusahaan atau seseorang, sekelompok orang atau peristiwa).

b) jelaskan pro dan kontra dari masalah (jelaskan pentingnya dan mengapa itu relevan bagi Anda dan komunitas).

c) diskusikan metode dan tujuan Anda (set your research method).

Evaluasi Kasus.

a) pisahkan poin besar dan kecil (mulai dengan elemen yang paling penting dan lanjutkan dengan yang kurang penting).

b) atasi kekuatan dan kelemahan pendekatan Anda (diskusikan mengapa pendekatan Anda mungkin tidak mencakup semua rentang masalah bisnis).

c) berbicara tentang keterbatasan (jelaskan hambatan apa yang Anda hadapi dan apa yang gagal diberikan oleh studi kasus).

Solusi yang Diusulkan.

a) jelaskan aliran pemikiran Anda (tawarkan informasi berdasarkan metode atau konsep ilmiah tertentu).

b) pro dari pendekatan Anda (diskusikan sisi positif dari solusi Anda).

c) tetapkan hipotesis Anda (jangan ragu untuk membuat asumsi dan membuat strategi analitis).

Temuan Analitis.

a) berikan ringkasan temuan Anda (Anda dapat menggunakan poin-poin untuk mendiskusikan temuan Anda).

b) hubungkan tesis Anda dengan hasil (ingatkan pembaca Anda tentang tesis Anda dan argumen terpenting).

Rekomendasi.

a) Berikan rekomendasi yang mungkin bermanfaat (Anda dapat merekomendasikan solusi alternatif atau menyarankan bagaimana keterbatasan dapat diatasi).

b) Merekomendasikan literatur lebih lanjut (Anda dapat menyebutkan bacaan lebih lanjut).

Bagaimana Membuat Halaman Judul dan Mengutip Studi Kasus

Berbicara tentang struktur studi kasus dalam format APA, sebagai contoh, Anda mungkin harus membuat judul.

Berikut aturan yang harus diikuti:

  • Running head harus menyertakan judul running dengan nomor halaman yang disingkirkan ke pojok kanan atas. Running head itu sendiri harus memiliki margin satu inci dan diketik dalam CAPS.
  • Judul studi kasus harus dalam judul kasus, di tengah, dan dicetak tebal.
  • Nama Anda harus berada di tengah.
  • Cantumkan jurusan dan nama universitas Anda.
  • Kode dan nama kursus mengikuti berikutnya dan tetap di tengah.
  • Nama profesor Anda harus dicantumkan dalam format “Dr. John Gerahty”.
  • Tanggal seharusnya: Bulan, Hari, Tahun (3 Juni 2021).
  • Semua entri ini harus menggunakan font Times New Roman, ukuran 12.

Contoh:

Templat & Contoh Kutipan Studi Kasus

Mari kita asumsikan bahwa kita perlu mengutip studi kasus oleh David Lee yang telah diterbitkan di situs web Hardvard Business Publishing pada tahun 2022. Kita perlu mendapatkan tanggal publikasi, nama, dan nomor referensi khusus yang dapat membantu penulis lainnya.

Ada banyak gaya kutipan berbeda yang dapat digunakan saat mengutip penelitian sejenis dalam tulisan akademis. Beberapa gaya yang paling umum termasuk:

  • American Psychological Association (APA)
  • Modern Language Association (MLA)
  • Chicago Manual of Style (CMS)
  • Gaya kutipan Harvard

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana Anda dapat mengutip menggunakan masing-masing gaya ini:

APA:

Pengarang, AA (Tahun). Judul studi kasus. Nama Jurnal, nomor volume (nomor terbitan), halaman.

Contoh:

Smith, J. (2019). Sebuah studi kasus kepuasan kerja di kalangan perawat. Penelitian Keperawatan, 58(4), 345-350.

MLA:

Pengarang. “Judul Studi Kasus.” Nama Jurnal, vol. #, Tidak. #, tahun, hlm.#-#.

Misalnya:

Jones, Sarah. “Studi Kasus Keterlibatan Siswa dalam Pembelajaran Daring.” Jurnal Teknologi Pendidikan, vol. 45, tidak. 2, 2020, hlm. 143-158.

CMS:

Pengarang. “Judul Studi Kasus.” Nama Jurnal, nomor volume (nomor terbitan), halaman, tahun.

Misalnya:

Johnson, Michael. “Studi Kasus Pengembangan Kepemimpinan di Perusahaan Besar.” Jurnal Pengembangan Organisasi, vol. 32, tidak. 4, hlm. 256-268, 2018.

Harvard:

Penulis, Tahun. “Judul Studi Kasus.” Nama Jurnal, nomor volume (nomor terbitan), halaman.

Misalnya:

Brown, Emily. 2019. “Studi Kasus Motivasi Kerja Karyawan Pada Perusahaan Manufaktur.” Tinjauan Manajemen Sumber Daya Manusia, vol. 29, tidak. 2, hlm. 128-139.

Penting untuk diperhatikan bahwa ini hanyalah contoh, dan Anda harus selalu memeriksa pedoman kutipan khusus untuk gaya yang Anda gunakan.

Contoh Judul Studi Kasus

Tanpa diragukan lagi, ada banyak contoh studi kasus yang dapat Anda temukan secara online, namun tidak semuanya mengikuti struktur yang diperlukan dan tugas akhir Anda (dan jenis!) Mungkin berbeda pada akhirnya. Yang paling penting adalah memperkenalkan penelitian jenis ini dengan benar meskipun Anda harus menulisnya dengan pendekatan reflektif. Berikut adalah contohnya:

Pendahuluan:

Tujuan dari studi kasus ini adalah untuk menguji efektivitas strategi pemasaran baru yang diterapkan oleh Perusahaan XYZ, sebuah bisnis kecil di industri ritel. Perusahaan baru-baru ini membuat keputusan untuk mengalihkan fokusnya dari metode periklanan tradisional ke pendekatan yang lebih digital, termasuk pemasaran media sosial dan kampanye email. Studi kasus akan menganalisis hasil dari strategi ini dan menentukan dampaknya terhadap kinerja perusahaan secara keseluruhan.

Tujuan:

  • Untuk memahami latar belakang dan konteks pergeseran strategi pemasaran Perusahaan XYZ
  • Untuk menganalisis hasil dari strategi pemasaran baru dalam hal dampaknya terhadap penjualan perusahaan dan keterlibatan pelanggan
  • Untuk mengidentifikasi tantangan atau keberhasilan yang dialami selama penerapan strategi baru
  • Untuk memberikan rekomendasi untuk upaya pemasaran di masa mendatang berdasarkan temuan studi kasus.

Perhatikan bahwa tujuan penelitian akan bervariasi tergantung pada pertanyaan penelitian atau hipotesis tertentu yang sedang dieksplorasi. Penting untuk secara jelas mendefinisikan tujuan riset untuk memandu proses penelitian dan memastikan bahwa temuannya relevan dan berguna.

Contoh Judul Penelitian Studi Kasus

Studi kasus adalah penjelasan rinci tentang situasi tertentu, seringkali melibatkan skenario dunia nyata, yang digunakan sebagai cara untuk mengeksplorasi konsep atau ide secara mendalam. Riset ini sering digunakan dalam bisnis, pendidikan, dan bidang lain untuk memeriksa situasi tertentu dan menarik kesimpulan atau mengembangkan rekomendasi berdasarkan pemeriksaan tersebut.

Berikut adalah beberapa contoh studi kasus:

  1. Sekolah bisnis mungkin menggunakan penelitian ini untuk mengeksplorasi proses pengambilan keputusan perusahaan yang menghadapi tantangan bisnis yang sulit, seperti penurunan penjualan atau gangguan pasar. Siswa dapat menganalisis data keuangan perusahaan, melakukan wawancara dengan pemangku kepentingan utama, dan meninjau tren industri untuk menghasilkan rekomendasi bagaimana perusahaan dapat membalikkan keadaan.
  2. Sekolah kedokteran mungkin menggunakan penelitian ini untuk mengeksplorasi gejala dan pengobatan pasien tertentu, seperti orang dengan penyakit langka. Pelajar dapat meninjau riwayat medis pasien, memeriksa hasil tes, dan berkonsultasi dengan ahli untuk mengembangkan rencana perawatan.
  3. Seorang peneliti pendidikan mungkin menggunakan penelitian ini untuk meneliti dampak dari metode pengajaran tertentu pada pembelajaran siswa di kelas tertentu. Peneliti mungkin mengamati kelas, mengumpulkan data tentang kinerja siswa, dan mewawancarai siswa dan guru untuk memahami faktor-faktor yang berkontribusi terhadap keberhasilan siswa.

Selengkapnya 120 Contoh Judul Penelitian Studi Kasus [Kualitatif dan Kuantitatif]

Ini hanyalah beberapa contoh jenis studi kasus yang dapat digunakan di berbagai bidang. Secara umum, studi kasus adalah cara yang efektif untuk mengeksplorasi masalah yang kompleks secara mendalam dan menarik kesimpulan yang bermakna berdasarkan data dunia nyata.

Masih ada pertanyaan ?

Yuk konsultasikan segala pertanyaanmu dengan Admin kami!

Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda