Contoh Parafrase 100% Terhindar Plagiarisme

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Daftar Isi

Plagiarisme turnitin menjadi momok bagi Anda? Sudah melakukan parafrase tetap saja terdekteksi? Lihat contoh parafrase yang benar ini.

Sebelum terburu-buru melakukan parafrase dan mengidentifikasi contoh parafrase yang akan kami bahas secara mendetail di bawah nanti.  Penting bagi Anda memahami terlebih dahulu tiga cara mengintegrasikan tulisan, pendapat atau opini orang lain dalam karya Anda.

Teknik memasukan ide ini ada tiga, yakni membuat kutipan, parafrase dan meringkas. Ketiga cara memasukkan karya penulis lain ke dalam tulisan Anda ini bergantung pada kedekatan tulisan Anda dengan tulisan sumber. Jadi mari kita pahami satu persatu.

Kutipan

Kutipan harus identik dengan aslinya, menggunakan segmen/komponen kata dari sumber seminimal mungkin. Dalam membuat kutipan harus cocok dengan dokumen sumber kata demi kata dan harus dikaitkan dengan penulis aslinya.

Mengutip adalah cara lain untuk mengintegrasikan informasi sumber ke dalam paragraf Anda, tetapi Anda harus menggunakannya dengan hemat.

Bagaimana Anda tahu kapan harus menggunakan kutipan dalam esai Anda? 

Pada dasarnya, kutipan harus berfungsi untuk mendukung, mengomentari, atau memberikan contoh poin yang Anda buat dengan kata-kata Anda sendiri. Dan, tentu saja, Anda harus ingat bahwa kutipan harus dijaga seminimal mungkin. 

Poin penting yang harus diingat adalah bahwa Anda hanya ingin menggunakan kutipan ketika benar-benar diperlukan, ketika sumber Anda mengatakan sesuatu dengan cara yang memang perlu dilakukan, atau ketika Anda membutuhkan kutipan dari seorang ahli untuk mendukung suatu poin yang sudah Anda buat.

Anda juga harus ingat bahwa Anda tidak ingin menggunakan kutipan untuk menegaskan maksud Anda. Pembaca harus dapat melewatkan kutipan dalam artikel Anda dan tetap memahami semua poin utama Anda. 

Ini berarti bahwa, setelah setiap kutipan, Anda harus memberikan analisis untuk kutipan itu. 

Idenya adalah untuk membantu audiens Anda mengumpulkan makna dari kutipan yang Anda ingin mereka kumpulkan. Adalah tugas Anda sebagai penulis untuk membuat kutipan itu bermakna bagi audiens Anda.

Mengintegrasikan kutipan dengan lancar dan efektif adalah salah satu tanda penulis yang benar-benar berhasil. Quotes atau kutipan yang dipilih dengan baik dan terintegrasi dengan baik menambah kekuatan argumen. 

Tetapi banyak penulis baru tidak tahu bagaimana memilih dan mengintegrasikan secara efektif. Panduan berikut akan membantu membuat kutipan Anda tidak berfungsi sebagai batu sandungan bagi pembaca, tetapi sebagai batu loncatan yang mulus dan mudah melalui jalur makalah Anda.

Kapan Menggunakan Kutipan

Gunakan kutipan dalam situasi berikut:

  • Ketika kata-katanya sangat spesifik dengan artinya sehingga Anda tidak dapat mengubah kata-katanya tanpa mengubah artinya.
  • Ketika kata-katanya puitis atau unik, dan Anda ingin mempertahankan kualitas unik kata-kata itu sebagai bagian dari poin yang Anda buat. Pedoman ini mungkin juga berlaku bila kata-katanya sangat spesifik secara teknis.
  • Ketika Anda melakukan analisis kritis/sastra dari sebuah teks.
  • Ketika Anda ingin mempertahankan otoritas khusus dari kata-kata seorang penulis terkenal atau sangat bereputasi untuk menambah kredibilitas argumen Anda sendiri.
  • Dalam kebanyakan kasus lain, Anda harus menggunakan kata-kata Anda sendiri, ringkasan, atau parafrase dari sumber Anda, untuk menegaskan maksud Anda.

Meringkas

Meringkas melibatkan proses menempatkan ide-ide utama ke dalam kata-kata Anda sendiri, termasuk poin utama. Sekali lagi, perlu untuk mencantumkan sumber asli atas ide-ide yang diringkas. Ringkasan secara signifikan lebih pendek dari aslinya dan mengambil gambaran luas dari bahan sumber.

Salah satu cara untuk mengintegrasikan informasi sumber Anda adalah melalui ringkasan. Ringkasan umumnya digunakan untuk menyatakan kembali ide-ide utama teks dengan kata-kata Anda sendiri. 

Ringkasan biasanya jauh lebih pendek daripada teks aslinya karena tidak menyertakan materi pendukung. Sebaliknya, meringkas berarti memasukkan gagasan menyeluruh dari sebuah artikel, halaman, atau paragraf.

Contoh Ringkasan

Misalnya, dalam bab pertama bukunya tahun 1854, Walden; atau, Life in the Woods, Henry David Thoreau menulis sebagai berikut:

Apa gagasan utama dalam paragraf di atas? Berikut ini adalah salah satu cara meringkasnya.

Parafrase

Parafrase berarti menempatkan bagian inti dari bahan sumber dalam kata-kata Anda sendiri. Anda juga harus mencantumkan sumber aslinya. Materi yang diparafrasekan biasanya lebih pendek dari bagian aslinya, mengambil segmen sumber yang agak lebih luas dan memadatkannya sedikit.

Teks hasil parafrase umumnya lebih panjang, dan terkadang lebih panjang, dari teks aslinya. Dalam sebuah parafrase, Anda menggunakan kata-kata Anda sendiri untuk menjelaskan poin-poin spesifik yang telah dibuat oleh penulis lain. 

Jika teks asli mengacu pada ide atau istilah yang dibahas sebelumnya dalam teks, parafrase Anda mungkin juga perlu menjelaskan atau mendefinisikan ide itu. Anda mungkin juga perlu menafsirkan istilah khusus yang dibuat oleh penulis dalam teks aslinya.

Berhati-hatilah untuk tidak menambahkan informasi atau komentar yang bukan bagian dari bagian asli di tengah-tengah parafrase Anda. 

Simpan komentar dan analisis Anda sampai Anda selesai memparafrasekan dan mengutipnya dengan tepat.

Contoh parafrase?

Parafrase harus dimulai dengan memperjelas bahwa informasi yang akan datang berasal dari sumber Anda. Jika Anda menggunakan format APA, kutipan tahun harus mengikuti penyebutan penulis.

Berikut merupakan contoh dari parafrasa atas  pendapat Thoreau, Anda dapat memulai sebuah parafrase seperti ini:

Parafrase terkadang menyertakan kutipan singkat, tetapi sebagian besar parafrase harus menggunakan kata-kata Anda sendiri.

Contoh parafrase dari teks Thoreau ini?

Teks Asli

contoh parafrase

Contoh Parafrase

contoh parafrase

Perhatikan bahwa bagian di atas hampir sama panjangnya dengan aslinya. Penting juga untuk dicatat bahwa bagian yang diparafrasekan memiliki struktur yang berbeda dan perubahan kata yang signifikan. 

Gagasan utamanya sama, tetapi penulis telah memparafrasekan secara efektif dengan memasukkan informasi ke dalam kata-kata mereka sendiri.

Apa manfaat parafrase?

Teknik parafrase memiliki tiga tujuan:

  1. Seperti ringkasan, mengkontekstualisasikan informasi (siapa yang mengatakannya, kapan, dan di mana).
  2. Menyatakan kembali semua poin pendukung yang digunakan oleh Thoreau untuk mengembangkan gagasan bahwa manusia terluka karena terlalu fokus pada pekerjaan.
  3. Penulis menggunakan kata-kata mereka sendiri untuk sebagian besar parafrase, memungkinkan penulis untuk mempertahankan opini yang kuat sambil berbagi informasi penting dari sumbernya.

Teknik ini kemungkinan merupakan cara paling umum untuk mengintegrasikan informasi sumber Anda. Mengutip harus dihindari seminimal mungkin di sebagian besar makalah penelitian. 

Menggunakan parafrase memungkinkan Anda untuk mengintegrasikan sumber tanpa kehilangan pendapat Anda sebagai penulis sumber tersebut. Namun, parafrase bisa rumit. 

Anda benar-benar harus membuat perubahan pada kata-katanya. Mengubah beberapa kata di sana-sini tidak dihitung sebagai parafrase, dan, jika Anda tidak mengutip kata-kata itu, dapat membuat Anda bermasalah dengan plagiarisme.

Contoh Parafrase yang Baik dan Benar

Seperti disebutkan pada bahasan sebelumnya, ketika Anda memparafrasekan, Anda harus melakukan lebih dari sekadar mengubah kata-kata dari bagian aslinya. 

Anda juga harus mengubah struktur kalimat. Kadang-kadang, penulis akan berjuang dengan parafrase karena penulis memiliki dorongan untuk hanya menggunakan kalimat atau kalimat dasar yang sama dan mengganti kata-kata asli dengan sinonim. Ini bukan metode parafrase yang efektif.

Mari kita lihat seperti apa contoh parafrase yang baik dan benar itu? Berikut kutipan asli dari artikel tentang video game baru berdasarkan karya terkenal Thoreau, Walden.

Paragraf asli

Perhatikan dan pahami terlebih dahulu contoh paragraf asal/asli dibawah ini, agar Anda memahami contoh parafrase yang diulas di sini.

Contoh parafrase yang salah

contoh parafrase

Penjelasan dari contoh parafrase yang salah

Di sini, Anda dapat melihat bahwa “parafrase” mengikuti struktur yang sama persis dengan bagian aslinya. Meskipun kata-katanya telah diubah, ini akan dianggap sebagai bentuk plagiarisme oleh beberapa orang karena struktur kalimatnya telah disalin, sehingga ini lebih dari sekadar berbagi ide dari bagian tersebut. Mari kita lihat parafrase yang lebih baik dari bagian tersebut.

Contoh Parafrase yang benar

contoh parafrase

Penjelasan dari contoh parafrase yang benar

Dalam parafrase ini, penulis telah menangkap gagasan utama dari bagian tersebut tetapi mengubah struktur kalimat dan kata-katanya. Siswa telah menambahkan beberapa konteks, yang sering membantu dalam parafrase, dengan memberikan beberapa latar belakang untuk permainan.

Info Menarik

Gabung ke Grup WhatsApp Solusi Plagiasi Kami https://chat.whatsapp.com/CTffQGzQI1A7ve2VSPbhSF

Anda akan mendapatkan fasilitas cek Turnitin dan plagiarisme Checker tanpa batasan jumlah kata, hanya 15 ribu saja lihat detailnya di sini.

Anda masih menemukan kesulitan setelah menerapkan contoh parafrase di atas? Gunakan jasa lolos turnitin kami di sini.

close

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda