Ascarya Solution

10 Langkah Format Jurnal Ilmiah agar Efisien, Contoh dan Aplikasinya

Share This Post

Daftar Isi

Format jurnal menjadi pintu masuk agar artikel Anda dipertimbangkan publisher jurnal. Salah menyusun template, bisa berakibat penolakan.

Untuk itu, melakukan format jurnal sesuai standar menjadi hal wajib bagi penulis yang ingin publikasi jurnal.

Berikut ini merupakan langkah tepat melakukan format jurnal, agar artikel Anda dipertimbangkan dan layak publish.

Struktur IMRAD adalah Pedoman bukan Mekanisme

Format IMRAD merupakan komponen mutlak yang harus ada dalam semua jurnal ilmiah. Demikian halnya dengan format atau template jurnal. Semua publisher pasti mengharuskan ada unsur ini. 

IMRAD sendiri merupakan akronim dari Introduction, Method, Result And Discussion. Artinya struktur paper harus mengandung unsur tersebut.

Hanya saja, IMRAD merupakan standar yang dalam proses tulis-menulis bukan bersifat PAKEM. Anda bisa saja menulis bagian method terlebih dahulu, dan atau sesuai dengan selera Anda.

Dalam artikel ini, kami memandu Anda bagaimana menulis paper secara lebih mudah, tanpa harus dimulai dari menulis bagian pendahuluan.

Langkah-langkah Format Jurnal Ilmiah

  1. Siapkan gambar dan tabel.
  2. Tulis Metodenya.
  3. Tulis Hasil.
  4. Tulis Diskusi. Selesaikan Hasil dan Pembahasan sebelum menulis pendahuluan. Ini karena, jika diskusinya tidak cukup, bagaimana Anda bisa secara objektif menunjukkan signifikansi ilmiah dari pekerjaan Anda di pendahuluan?
  5. Tulis Kesimpulan yang jelas.
  6. Tulis pengantar yang menarik.
  7. Tulis Abstrak.
  8. Buat Judul yang ringkas dan deskriptif.
  9. Pilih Kata Kunci untuk pengindeksan.
  10. Menulis Referensi.

Selanjutnya, artikel ini akan menjelaskan setiap langkah secara lebih rinci. Tetapi sebelum Anda mulai menulis, ada dua hal penting yang harus Anda lakukan yang akan menjadi landasan bagi keseluruhan proses.

  • Topik yang akan dipelajari harus menjadi masalah pertama yang harus dipecahkan. Tentukan hipotesis dan tujuan Anda (Ini akan masuk ke Pendahuluan.)
  • Tinjau literatur yang terkait dengan topik dan pilih beberapa makalah (sekitar 30) yang dapat dikutip dalam makalah Anda (Ini akan tercantum dalam Referensi.)

Terakhir, ingatlah bahwa setiap penerbit memiliki pedoman dan preferensi gayanya sendiri, jadi selalu lihat Panduan untuk Penulis dari penerbit.

1. Format Gambar dan Tabel dengan Baik

Ingatlah bahwa “satu angka bernilai seribu kata”. Oleh karena itu, ilustrasi, termasuk gambar dan tabel, adalah cara paling efisien untuk menyajikan hasil Anda. Data Anda adalah kekuatan pendorong dari paper, jadi ilustrasi Anda sangat penting!

Ada 2 unsur utama yang harus dipenuhi saat menyiapkan gambar dan tabel. Pertama, pemilihan antara gambar atau tabel secara tepat.

Gambar atau tabel secara general sama fungsinya, menjelaskan sesuatu dalam simbol tertentu. Namun perlu dipahami bahwa tabel umumnya menekankan pada informasi yang bersifat angka. Sedangkan gambar menekankan pada informasi yang bersifat ilustratif (membandingkan gradien).

Pada contoh di atas, tujuan utamanya adalah membandingkan grafik pertumbuhan ekonomi dari tahun 1960 sampai 2017. Penekannya terdapat pada aspek penyebab krisisnya. Penulis memilih gambar, sebab ingin menampilkan bagaimana gap fluktuasi krisisnya.

Bergantung pada tujuan Anda, Anda dapat menampilkan data Anda sebagai tabel (jika Anda ingin menekankan angka) atau sebagai gambar (jika Anda ingin membandingkan gradien).

Pada tabel di atas, penulis ingin menekankan pada informasi jumlah atau angka. Maka tabel lebih cocok dipilih daripada gambar. Jika informasi yang ingin ditampilkan adalah fluktuasi pertumbuhan populasi, menurun atau meningkat, maka gambar lebih tepat.

2. Deskripsikan Metode secara Spesifik

Jika Anda menggunakan metode baru yang belum pernah digunakan sebelumnya, jelaskan secara rinci. Jika metode yang Anda gunakan meniru salah satu metode dari riset sebelumnya, jelaskan secara ringkas lalu beri kutipan.

Pada bagian ini jelaskan juga survei atau eksperimen yang dilakukan, memberikan informasi tentang tanggal, dll.

Deskripsi metode statistik yang digunakan (termasuk tingkat kepercayaan, dll.)

Di bagian ini, hindari menambahkan komentar, hasil, dan diskusi, yang merupakan kesalahan umum.

CATATAN PENTING

Sekali lagi, lihat Panduan untuk Penulis jurnal, tetapi panjang yang ideal untuk sebuah manuskrip adalah 25 hingga 40 halaman, dengan spasi ganda, termasuk hanya data penting. Berikut adalah standar yang umumnya diterapkan:

  • Judul: Singkat dan informatif
  • Abstrak: 1 paragraf (<250 kata)
  • Pendahuluan: 1,5-2 halaman
  • Metode: 2-3 halaman
  • Hasil: 6-8 halaman
  • Diskusi: 4-6 halaman
  • Kesimpulan: 1 paragraf
  • Angka: 6-8 (satu per halaman)
  • Tabel: 1-3 (satu per halaman)
  • Referensi: 20-50 makalah (2-4 halaman)

3. Tulis Hasilnya

Bagian ini menjawab pertanyaan “Apa yang Anda temukan?” Oleh karena itu, hanya hasil yang representatif dari penelitian Anda yang harus disajikan. 

Namun, ingatlah bahwa sebagian besar jurnal menawarkan kemungkinan untuk menambahkan Materi Pendukung, jadi gunakanlah secara bebas untuk data dengan kepentingan sekunder. Dengan cara ini, jangan mencoba untuk “menyembunyikan” data dengan harapan menyimpannya untuk makalah selanjutnya. Anda mungkin kehilangan bukti untuk memperkuat kesimpulan Anda. Jika data terlalu banyak, Anda dapat menggunakan bahan pelengkap tersebut.

Gunakan sub-judul untuk menyatukan hasil dari jenis yang sama, yang lebih mudah untuk ditinjau dan dibaca. Beri nomor sub-bagian ini untuk kenyamanan referensi silang internal, tetapi selalu mempertimbangkan Panduan untuk Penulis dari penerbit.

Untuk data, tentukan urutan logis yang menceritakan kisah yang jelas dan membuatnya mudah dipahami. Umumnya, ini akan berada dalam urutan yang sama seperti yang disajikan di bagian metode.

Masalah penting adalah Anda tidak boleh menyertakan referensi di bagian ini; Anda mempresentasikan hasil Anda, jadi Anda tidak dapat merujuk ke orang lain di sini. Jika Anda merujuk ke orang lain, itu karena Anda mendiskusikan hasil Anda, dan ini harus dimasukkan dalam bagian Diskusi.

4. Tulis Bagian Pembahasan

Pada bagian perhatikan melakukan hal-hal berikut:

  • Hindari pernyataan yang tidak didukung oleh hasil.
  • Hindari pernyataan tidak spesifik atau ambigu.
  • Hindari pengenalan istilah atau ide baru secara tiba-tiba tanpa menjelaskan terlebih dahulu di bagian pendahuluan.
  • Spekulasi tentang kemungkinan interpretasi diperbolehkan, tetapi ini harus berakar pada fakta, bukan imajinasi.
  • Revisi Hasil dan Pembahasan bukan sekedar paperwork. Anda dapat melakukan eksperimen, derivasi, atau simulasi lebih lanjut.

5. Tulis Kesimpulan

Kesalahan umum yang sering terjadi pada bagian ini adalah penulis mengulang apa yang ada pada bagian abstrak, atau hanya mencantumkan hasil eksperimen. Pernyataan sepele tentang hasil Anda tidak dapat diterima di bagian ini.

Anda harus memberikan pembenaran ilmiah yang jelas untuk pekerjaan Anda di bagian ini, dan menunjukkan penggunaan dan ekstensi jika sesuai. Selain itu, Anda dapat menyarankan eksperimen di masa mendatang dan menunjukkan eksperimen yang sedang berlangsung.

Anda dapat mengusulkan kesimpulan global dan spesifik saat ini, sehubungan dengan tujuan yang termasuk dalam pendahuluan

6. Tulis Pendahuluan yang menarik

Ini adalah kesempatan Anda untuk meyakinkan pembaca bahwa Anda tahu dengan jelas mengapa pekerjaan Anda berguna.

Pendahuluan yang baik harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa masalah yang harus dipecahkan?
  • Apakah ada solusi yang ada?
  • Mana yang terbaik?
  • Apa batasan utamanya?
  • Apa yang Anda harapkan untuk dicapai?

Berikut adalah beberapa tips tambahan menulis bagian pendahuluan:

  • Jangan pernah menggunakan kata-kata lebih dari yang diperlukan (ringkas dan to-the-point). Jangan jadikan bagian ini sebagai pelajaran sejarah. Perkenalan yang panjang membuat pembaca bingung.
  • Kita semua tahu bahwa Anda ingin menyajikan data baru Anda. Tetapi jangan lupa bahwa Anda harus memberikan gambaran keseluruhan terlebih dahulu.
  • Pengantar harus diatur dari sudut pandang global ke sudut pandang tertentu, membimbing pembaca ke tujuan Anda saat menulis makalah ini.
  • Nyatakan tujuan makalah dan strategi penelitian yang digunakan untuk menjawab pertanyaan, tetapi jangan mencampuradukkan pendahuluan dengan hasil, diskusi, dan kesimpulan. Selalu pisahkan untuk memastikan bahwa naskah mengalir secara logis dari satu bagian ke bagian berikutnya.
  • Hipotesis dan tujuan harus dinyatakan dengan jelas di akhir pendahuluan.
  • Ekspresi seperti “pertama kali”, dan “perubahan paradigma” tidak disukai. Gunakan mereka dengan hemat.

7. Tulis Abstrak

Abstrak memberi tahu calon pembaca apa yang Anda lakukan dan apa temuan penting dalam penelitian Anda. Bersama dengan judul, bagian ini adalah iklan artikel Anda. Buatlah menarik dan mudah dipahami tanpa membaca seluruh artikel. Hindari penggunaan jargon, singkatan dan referensi yang tidak umum.

Anda harus akurat, menggunakan kata-kata yang menyampaikan arti yang tepat dari penelitian Anda. Abstrak memberikan deskripsi singkat tentang perspektif dan tujuan makalah Anda. Ini memberikan hasil kunci tetapi meminimalkan detail eksperimental. Sangat penting untuk diingat bahwa abstrak menawarkan deskripsi singkat tentang interpretasi/kesimpulan dalam kalimat terakhir.

Abstrak yang jelas akan sangat mempengaruhi apakah karya Anda dipertimbangkan lebih lanjut atau tidak.

8. Buat Judul Ringkas dan Deskriptif

Judul harus menjelaskan tentang apa makalah itu secara luas. Ini adalah kesempatan pertama Anda (dan mungkin satu-satunya) untuk menarik perhatian pembaca. Dengan cara ini, ingatlah bahwa pembaca pertama adalah Editor dan wasit. Juga, pembaca adalah penulis potensial yang akan mengutip artikel Anda, jadi kesan pertama sangat kuat!

9. Pilih Keyword yang Tepat

Kata kunci digunakan untuk mengindeks makalah Anda. Kata kunci adalah label manuskrip Anda. Memang benar bahwa sekarang mereka kurang digunakan oleh jurnal karena Anda dapat mencari seluruh teks. Namun, ketika mencari kata kunci, hindari kata-kata dengan arti luas dan kata-kata sudah termasuk dalam judul.

Beberapa jurnal mensyaratkan bahwa kata kuncinya bukan dari nama jurnal, karena secara implisit topiknya adalah itu.

Sekali lagi, periksa Panduan untuk Penulis dan lihat jumlah kata kunci yang diterima, label, definisi, tesaurus, rentang, dan permintaan khusus lainnya.

10. Tulis Referensinya

Biasanya, ada lebih banyak kesalahan dalam referensi daripada di bagian lain dari naskah. Ini adalah salah satu masalah yang paling menjengkelkan. Sekarang, lebih mudah karena untuk menghindari masalah ini, karena ada banyak alat yang tersedia.

Dalam teks, Anda harus mengutip semua publikasi ilmiah yang menjadi dasar karya Anda. Tapi jangan terlalu membesar-besarkan manuskrip dengan terlalu banyak referensi – itu tidak akan membuat manuskrip menjadi lebih baik! Hindari kutipan diri yang berlebihan dan kutipan berlebihan dari publikasi dari wilayah yang sama.

Minimalkan komunikasi pribadi, jangan menyertakan pengamatan yang tidak dipublikasikan, manuskrip yang dikirimkan tetapi belum diterima untuk diterbitkan, publikasi yang tidak ditinjau oleh rekan sejawat, literatur abu-abu, atau artikel yang tidak diterbitkan dalam bahasa Inggris.

close

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

terjemah bahasa mandarin
Terjemah

Terjemah Bahasa Mandarin Berbadan Hukum

Temukan layanan terjemah bahasa mandarin sesuai kebutuhan Anda. Terjemah website, terjemah untuk bisnis, keuangan dan lainnya. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal. Email Address * We don’t spam! Read our privacy policy for more info. Check your inbox or spam

perbedaan jurnal dan artikel
jurnal

Perbedaan Jurnal dan Artikel | Tabel Perbandingan

Lihat ulasan tentang perbedaan jurnal dan artikel yang dengan mudah dapat Anda pahami melalui tabel perbandingan berikut ini. Mengetahui perbedaan jurnal dan artikel merupakan salah satu kunci agar lolos publikasi jurnal. Perbedaan utama antara artikel dan jurnal adalah bahwa artikel jauh lebih pendek daripada jurnal. Lihat contoh jurnal ilmiah. Saat Anda menulis paper akademis atau

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Translate »
Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda