5 Langkah Literature Review, Tips dan Trik

//

Apakah Anda ingin menulis literature review, tetapi tidak tahu bagaimana memulainya? Di sinilah Anda akan menemukan jawabannya, dirangkum dan disampaikan dengan sederhana.

Mengapa ulasan literature begitu penting? Jawabannya adalah untuk mengetahui apa yang sudah diketahui tentang topik Anda dan bagaimana pendekatan peneliti lain.

Literature review adalah ulasan kritis dari apa yang telah diteliti tentang suatu topik tertentu, bisa apa saja, baik dari buku, artikel jurnal, atau sumber lain.

Melalui hal tersebut, Anda akan mengetahui bahwa secara komprehensif dan berbagai cara pandang, pendekatan,  dalam topik yang sedang Anda bahas.

Kedua, untuk memberi pembaca Anda gambaran kritis tentang pengetahuan yang ada yang menunjukkan bagaimana penelitian Anda relevan.

Jadi dalam proses melakukan kajian literatur ini  Anda akan mengambil berbagai teori dari berbagai bagian penelitian yang telah dilakukan di masa lalu dan membangun semacam model konseptual yang kemudian akan Anda uji dan validasi.

Apapun yang Anda lakukan jangan terburu-buru menulis karena apa menulis tinjauan literatur yang layak (karena semua isinya segar di pikiran Anda) tidak bisa dilakukan secara terburu-buru.

Dalam artikel  ini, Anda akan belajar bagaimana menulis kajian literatur dalam 5 langkah sederhana. 

5 Langkah Sederhana Melakukan Literature Review

1. Mencari Litetature yang Relevan

Langkah 1, cari literatur yang relevan dengan topik Anda Dalam konteks ini, literatur berarti sumber akademis seperti buku atau artikel jurnal tentang topik Anda.

Pertama, Anda perlu mencari di database ilmiah yang benar, seperti google scholar, JSTOR, science direct. Telusuri kata kunci Anda dengan kata kunci khusus untuk membantu Anda memfilter dan menyaring hasil penelusuran. 

2. Memilih Sumber yang Spesifik

Langkah 2, evaluasi dan pilih sumber yang paling relevan dengan topik Anda, Anda mungkin tidak dapat membaca SEMUA yang telah ditulis tentang topik tersebut. Setelah Anda mendapatkan sumber dari langkah 1, baca abstrak untuk melihat apakah sebuah artikel relevan atau tidak. 

Pindai juga bibliografi untuk menemukan sumber lain yang relevan! Anda juga harus memperhatikan jumlah kutipan di Google Cendekia. Jika hitungannya tinggi, sumbernya mungkin penting dan Anda harus memasukkannya.

3. Identifikasi Detail Artikel

Step 3, identifikasi tema, diskusi, dan celah dari pembahasan artikel jurnal saat Anda membacanya, buatlah catatan dan perhatikan hubungan antara berbagai sumber. Dengan cara ini, Anda dapat mengatur argumen dan struktur kajian literatur Anda dengan jauh lebih mudah. 

Beberapa hal yang perlu diperhatikan yakni: Tren dan pola dalam teori, metode, atau hasil. Tema yang dibahas atau kontradiksi Studi dan kesenjangan yang berpengaruh.

4. Membuat Outline

Step 4, buat garis besar struktur literature review Anda. Anda dapat membahas struktur literature review Anda dengan beberapa cara. Struktur ini bergantung pada apa yang Anda temukan dalam literatur dan apa yang ingin Anda tekankan. 

Berikut adalah 4 pendekatan umum untuk menyusun kajian literature. 

  • Kronologis, artinya dari publikasi yang lebih lama ke yang lebih baru. 
  • Tematik, diatur sedemikian rupa di sekitar beberapa tema utama. 
  • Metodologis, Anda dapat membandingkan berbagai metode penelitian yang digunakan lintas studi. 
  • Menggunakan teori untuk membahas teori atau model yang berlawanan. 

5. Menyusun Literatur Review

Dan akhirnya, mulailah menulis! Pastikan literature review Anda memiliki pendahuluan, bagian utama yang merangkum dan mensintesis sumber, dan kesimpulan, sama seperti teks akademis lainnya. 

Struktur Literature Review

Anda berhasil mencapai langkah terakhir! Semua langkah awal telah Anda lakukan, sekarang Anda siap untuk menulis.

Struktur kajian pustaka (literature review) serupa dengan teks akademik lainnya, yakni pendahuluan, isi, dan simpulan. 

1. Pendahuluan

Secara umum, pendahuluan tinjauan pustaka harus menyatakan dengan jelas fokus dan tujuan tinjauan pustaka. Jika Anda menulis tinjauan pustaka untuk makalah penelitian atau disertasi Anda, nyatakan kembali pertanyaan penelitian Anda dan berikan ikhtisar singkat tentang apa yang akan Anda diskusikan. 

Anda dapat menentukan ketepatan waktu atas topik yang Anda bahas,  seperti “banyak penelitian terbaru berfokus pada masalah x” atau memaparkan celah dalam literatur, seperti “meskipun ada banyak penelitian tentang x, hanya sedikit peneliti yang mempertimbangkan y “. 

Jika Anda menulis artikel jurnal, berikan beberapa latar belakang tentang topik dan kepentingannya, diskusikan ruang lingkup literatur yang akan Anda ulas (misalnya, jangka waktu sumber Anda), dan nyatakan tujuan Anda. Pemahaman baru apa yang akan Anda peroleh dari literatur? 

2. Isi

Untuk bagian isi tinjauan pustaka, Anda dapat membaginya menjadi sub-bagian dan menggunakan sub judul untuk setiap tema, periode waktu, atau pendekatan. 

Ingatlah 4 tips ini saat Anda menulis: Meringkas dan mensintesis Menganalisis dan menafsirkan Evaluasi kritis Gunakan paragraf yang terstruktur dengan baik.

4 Tips Menyusun Isi pada Literature Review

Artikel ini menunjukkan kepada Anda bagaimana menggunakan 4 tip menyusun bagian isi ulasan literature disertai contoh.

1. Meringkas dan mensintesis informasi 

Meringkas berarti memberikan ikhtisar tentang poin-poin utama suatu sumber, tetapi penting juga untuk mensintesis – itu berarti menggabungkan beberapa sumber untuk membuat poin keseluruhan, menunjukkan persamaan dan perbedaan di antara mereka. 

Dalam paragraf ini, Anda dapat melihat bagaimana berbagai studi digabungkan untuk menyampaikan suatu poin. 

Pertama, Anda dapat meringkas teori Perloff 2014, sebagaimana tampak pada gambar:

Kemudian Anda mensintesis beberapa studi, seperti yang ditandai pada gambar. Studi yang memiliki fokus dan temuan serupa, yang menggambarkan tren yang jelas di lapangan. Lihat gambar di bawah:

2. Analisis dan interpretasikan penelitian 

Penting untuk menambahkan interpretasi Anda sendiri dan mendiskusikan signifikansi temuan dalam kaitannya dengan literatur secara keseluruhan. 

Dari kalimat ini, Anda berarti sedang menganalisis beberapa studi dan menyimpulkan bahwa aspek visual dan interaktif media sosial adalah yang terpenting dalam masalah citra tubuh. 

3. Evaluasi secara kritis sumber Anda 

Ini dilakukan untuk mengidentifikasi dan mendiskusikan kekuatan dan kelemahan. 

Lihatlah kalimat di atas. Ini adalah evaluasi kritis terhadap literatur – Anda menyumbangkan pendapat Anda sendiri tentang bagaimana teknologi baru mengubah peran media dalam citra tubuh. 

4. Tulis dalam paragraf dengan struktur yang baik

Untuk memastikan kalimat dan paragraf Anda kohesif, gunakan transisi dan kalimat topik untuk menarik koneksi, perbandingan, dan kontras.

Kesimpulan

Jika itu bagian dari disertasi Anda, di sini Anda harus menunjukkan dengan jelas bagaimana penelitian Anda mengatasi kesenjangan dan memberikan kontribusi pengetahuan baru. Jika ini adalah makalah yang berdiri sendiri, Anda dapat meringkas temuan utama dan implikasi dari literatur, dan memberikan saran untuk penelitian di masa mendatang. 

Sekarang untuk tip terakhir, sebelum Anda melanjutkan dan mengirimkan makalah Anda, pastikan untuk mengoreksi dan merevisinya. Selain kesalahan ketik, Anda juga harus memperhatikan: – Bahasa informal dan subyektif – Ungkapan berulang – Penggunaan kata-kata pasif yang berlebihan – dan banyak lagi …

Jasa Proofreading

Kedengarannya menakutkan? Jangan khawatir, Ascarya memiliki tim editor akademis yang dapat mengoreksi tinjauan pustaka Anda untuk Anda. Klik disini! Semoga sukses dalam perjalanan Anda untuk menulis yang baik ulasan literatur!

1 thought on “5 Langkah Literature Review, Tips dan Trik”

Leave a Reply

Translate »
Open chat
Butuh bantuan melakukan literature review, chat sekarang: