15 Metode Analisis Data Kualitatif | Ascarya Solution

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Daftar Isi

Terdapat berbagai macam metode analisis data kualitatif, 15 diantaranya merupakan teknik yang sering dipraktekkan oleh mahasiswa, baik sarjana maupun pascasarjana.

Analisis data apapun bentuknya wajib menggunakan metode khusus, berikut ini adalah metode analisis data kualitatif yang wajib Anda ketahui sebagai peneliti.

1.  Tipologi 

Merupakan sistem klasifikasi, yang diambil dari pola, tema, atau jenis kelompok data lainnya. 

Cara menggambarkan kelompok responden yang menampilkan kelompok perilaku, sikap, atau pandangan yang berbeda tentang dunia.

Tipologi umumnya terdiri dari serangkaian nama deskriptif atau “tipe”, yang dilampirkan pada sketsa kecil dari perilaku dan/atau sikap khas untuk setiap kelompok. 

Tipologi mungkin didasarkan pada beberapa perilaku tertentu (orang yang hobinya memasak di akhir pekan vs juru masak berbayar sehari-hari) atau pada tanggapan terhadap merek klien (penggemar v penolak skeptis). 

Namun tipologi bisa melangkah lebih jauh, mengklaim mengkategorikan sikap dan gaya hidup yang jauh lebih luas.

Tipologi sangat populer dan sangat berguna dalam riset pasar, tetapi hanya mengandalkan asumsi bahwa individu memiliki sikap yang stabil, pola konsumsi, dan identitas yang stabil, asumsi ini kini semakin dipertanyakan.

2.  Taksonomi  

Tipologi canggih dengan berbagai tingkat konsep. Taksonomi adalah sistem untuk mengklasifikasikan fenomena kompleks multifaset menurut domain dan dimensi konseptual umum. 

Dalam penelitian layanan kesehatan, kita sering mengevaluasi intervensi multifaset, diimplementasikan di dunia nyata daripada kondisi terkontrol.

Tujuan utama dari taksonomi adalah meningkatkan kejelasan dalam mendefinisikan dan membandingkan fenomena yang kompleks.

Metode kualitatif memberikan pendekatan yang canggih untuk menentukan kompleksitas daripada karakterisasi dikotomis sederhana dari intervensi (yaitu, pengobatan versus kontrol) umum dalam penelitian kuantitatif. 

Lebih jauh lagi, taksonomi menyaring intervensi kompleks ke dalam komponen esensialnya menjadi sangat penting untuk membandingkan intervensi alternatif dan mempromosikan komunikasi yang jelas. .

3.  Perbandingan Konstan/Grounded Theory

(digunakan secara luas, dikembangkan pada akhir tahun 60-an) 

Metode komparatif konstan, yang dapat dilihat sebagai “kategori inti” dari grounded theory, mencakup bahwa setiap bagian data, yaitu kode, kategori, properti, dan dimensi yang muncul, serta bagian data yang berbeda, terus-menerus dibandingkan dengan semua bagian lain dari data untuk mengeksplorasi variasi, persamaan dan perbedaan data. Metode komparatif konstan dari grounded theory cukup ketat untuk membantu peneliti dalam mengeksplorasi isi dan makna dalam data, tetapi tidak dibebani dengan begitu banyak aturan ketat yang terlalu kaku bagi peneliti grounded theory.

  • Lihat dokumen, seperti catatan lapangan
  • Mencari indikator kategori dalam peristiwa dan perilaku – beri nama dan kodekan pada dokumen
  • Lakukan perbandingan kode untuk menemukan konsistensi dan perbedaan
  • Konsistensi antar kode (arti yang mirip atau menunjuk pada ide dasar) mengungkapkan kategori. Jadi perlu mengkategorikan peristiwa tertentu
  • Buat memo tentang perbandingan dan kategori yang muncul
  • Kemudian kategori menjadi jenuh ketika tidak ada kode baru yang terkait dengannya yang terbentuk
  • Akhirnya kategori tertentu menjadi fokus yang lebih sentral – kategori aksial dan bahkan mungkin kategori inti.

4.  Induksi Analitik 

Induksi analitik (IA) adalah logika penelitian yang digunakan untuk mengumpulkan data, mengembangkan analisis, dan mengatur penyajian temuan penelitian. 

Tujuan formalnya adalah penjelasan kausal, spesifikasi kondisi yang diperlukan secara individual dan cukup bersama untuk munculnya beberapa bagian kehidupan sosial. 

IA menyerukan redefinisi progresif dari fenomena yang akan dijelaskan (explanandum) dan faktor penjelas (explanans), sedemikian rupa sehingga hubungan yang sempurna (kadang-kadang disebut “universal”) dipertahankan.

Lihat peristiwa dan kembangkan pernyataan hipotesis tentang apa yang terjadi. Kemudian melihat peristiwa serupa lainnya dan lihat apakah itu sesuai dengan hipotesis. Jika tidak, revisi hipotesis.

Mulailah mencari pengecualian untuk hipotesis, ketika menemukannya, merevisi hipotesis agar sesuai dengan semua contoh yang dihadapi. Akhirnya akan mengembangkan hipotesis yang menjelaskan semua kasus yang diamati.

5.  Analisis Logika/Analisis Matriks 

Analisis matriks adalah metode analisis yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi dan menggambarkan hubungan antara dan di antara konsep-konsep. Hasil dari analisis matriks adalah identifikasi semua kemungkinan hubungan berpasangan antara konsep-konsep yang diajarkan.

  • Garis besar penyebab umum, proses penalaran logis, dll. 
  • Gunakan diagram alir, diagram, dll. untuk menggambarkannya, serta ikuti deskripsi tertulis.

6.  Quasi-statistics 

Statistik quasi  adalah cara untuk membuat penghitungan yang tidak tepat (seperti “beberapa”, “biasanya”, atau “paling”) lebih tepat. Hitungan diperoleh dari penelitian kualitatif, dan dapat dianggap sebagai jenis data numerik dalam kerangka kualitatif. Ini digunakan sebagai strategi untuk menilai generalisasi internal; Generalisasi internal memperluas hasil kepada peserta atau komponen eksperimental lainnya dalam pengaturan/kasus/lembaga yang tidak diamati secara langsung (Maxwell & Chmiel, 2014).

Menghitung berapa kali sesuatu disebutkan dalam catatan lapangan sebagai perkiraan frekuensi yang sangat kasar.

Seringkali enumerasi digunakan untuk memberikan bukti untuk kategori yang dibuat atau untuk menentukan apakah pengamatan terkontaminasi.

7.  Analisis Peristiwa/Mikroanalisis 

Event Analysis (EA) atau analisis peristiwa , teknik penelitian kualitatif yang diadaptasi dari bidang antropologi dan sosiologi, dapat digunakan untuk menggambarkan dan menjelaskan interaksi sosial dan perilaku yang terkait dengan situasi yang rumit. 

Analisis peristiwa berguna dalam membatasi fokus pengumpulan data dalam pengaturan yang kompleks dan dalam memperoleh dan mengelola berbagai perspektif tentang suatu peristiwa yang menarik sambil menempatkan peristiwa tersebut dalam konteks sosial dan lingkungan yang sesuai.

Penekanannya adalah menemukan awal dan akhir yang tepat dari peristiwa dengan menemukan batas-batas tertentu dan hal-hal yang menandai batas-batas atau peristiwa. 

Secara khusus berorientasi pada film dan video. Setelah menemukan batasan, temukan fase dalam acara dengan melihat berulang kali.

8. Metode Analisis Metaforis 

Analisis metafora adalah cara untuk memperoleh pemahaman tentang sebuah teks dengan mengidentifikasi dan menganalisis metafora yang digunakan di dalamnya. 

Metode analisis metafora, seperti yang biasa dijelaskan, menggunakan intuisi peneliti sebagai sarana untuk mengidentifikasi metafora.

Biasanya digunakan pada tahap analisis selanjutnya dari suatu metode analisis data kualitatif 

Cobalah berbagai metafora dan lihat seberapa cocok mereka dengan apa yang diamati. 

Dapat juga menanyakan metafora kepada peserta dan mendengarkan metafora spontan. Contoh “Lorong sebagai jalan raya.” – 

Makna jalan raya dalam banyak hal: lalu lintas, persimpangan, guru sebagai polisi, dll

9.  Analisis Domain 

Analisis domain adalah proses di mana seorang insinyur perangkat lunak mempelajari informasi latar belakang. Dia harus mempelajari informasi yang cukup sehingga dapat memahami masalah dan membuat keputusan yang baik selama analisis kebutuhan dan tahap lain dari proses rekayasa perangkat lunak. 

Kata ‘domain’ dalam hal ini berarti bidang umum bisnis atau teknologi di mana pelanggan berharap untuk menggunakan perangkat lunak.

Beberapa domain mungkin sangat luas, seperti ‘reservasi maskapai’, ‘diagnosis medis’, dan ‘analisis keuangan’. Lainnya lebih sempit, seperti ‘pembuatan cat’ atau ‘penjadwalan pertemuan’. 

Orang-orang yang bekerja di suatu domain dan yang memiliki pengetahuan mendalam tentangnya (atau sebagian darinya), disebut pakar domain. Banyak dari orang-orang ini mungkin menjadi pelanggan atau pengguna.

Menggambarkan situasi sosial dan pola budaya di dalamnya. Hubungan semantik.

Tekankan makna situasi sosial kepada peserta. Menghubungkan situasi sosial dan makna budaya.

Berbagai jenis domain: Domain rakyat (istilah mereka untuk domain), domain campuran, domain analitik (istilah peneliti untuk domain).

  • Tentukan hubungan semantik
  • Siapkan lembar kerja analisis domain
  • Tentukan sampel catatan lapangan (pernyataan orang yang diteliti)
  • Peneliti mencari istilah luas dan sempit untuk menggambarkan hubungan semantik
  • Rumuskan pertanyaan tentang hubungan tersebut
  • Ulangi proses untuk hubungan semantik yang berbeda
  • Catat semua daftar domain yang ditemukan

10.  Analisis Hermeneutika 

Analisis hermeneutik adalah sebutan untuk berbagai metode analisis yang didasarkan pada penafsiran. Strategi tersebut merupakan kebalikan dari strategi penelitian yang menekankan objektivitas dan independensi interpretasi dalam pembentukan pengetahuan. 

Penelitian hermeneutik mencakup berbagai pendekatan yang berbeda. Metode analisis juga dapat bervariasi, dan dalam disiplin ilmu yang berbeda ada metode khusus disiplin untuk menafsirkan fenomena. Analisis hermeneutik memungkinkan Anda memperoleh pemahaman mendalam tentang makna, misalnya: praktik manusia, budaya, karya seni, dan teks. 

Pemahaman dihasilkan melalui proses interpretasi yang sistematis. Proses-proses ini dikenal sebagai lingkaran hermeneutik Interpretasi detail mempengaruhi interpretasi seluruh fenomena; tinjauan interpretasi ini menghasilkan pemahaman yang mendalam tentang fenomena tersebut. 

Anda dapat menggabungkan analisis hermeneutik dengan metode analisis lain yang bertujuan untuk menafsirkan dan memahami makna. Gabungan kaidah hermeneutika dan fenomenologi membentuk analisis hermeneutik fenomenologis. Analisis hermeneutik juga menjadi dasar dari berbagai metode analisis khusus disiplin dan metode pembacaan tertutup.

Bukan mencari makna objektif teks, tetapi makna teks bagi orang-orang yang terlibat dalam situasi. Cobalah untuk mengurung diri dalam analisis – ceritakan mereka kisah, bukan kisah Anda. Gunakan kata-kata mereka, kurang interpretatif daripada pendekatan lain.

Berbagai lapisan interpretasi teks. Pengetahuan dikonstruksi – kita mengonstruksi makna teks (dari latar belakang dan situasi saat ini – Konstruksi sosial karena pengaruh orang lain – interaksionisme simbolik)

Gunakan konteks – waktu dan tempat penulisan – untuk memahami. Bagaimana situasi budayanya?

Konteks sejarah. Makna terletak pada maksud/tujuan pengarang, konteks, dan pertemuan antara pengarang dan pembaca – menemukan tema dan berhubungan dengan konteks dialektis. (Ada yang mengatakan maksud penulis tidak mungkin untuk dipastikan.)

Kaset video – mungkin perlu analisis tingkat sekunder. Dapatkan dengan orang lain yang menggunakan metode lain dan menganalisis catatan lapangan mereka. 

11.  Analisis wacana 

Analisis wacana adalah metode penelitian untuk mempelajari bahasa tulis atau lisan dalam kaitannya dengan konteks sosialnya. Hal ini bertujuan untuk memahami bagaimana bahasa digunakan dalam situasi kehidupan nyata.

Ketika Anda melakukan analisis wacana, Anda mungkin fokus pada:

  • Tujuan dan efek dari berbagai jenis bahasa
  • Aturan dan konvensi budaya dalam komunikasi
  • Bagaimana nilai, keyakinan, dan asumsi dikomunikasikan
  • Bagaimana penggunaan bahasa berhubungan dengan konteks sosial, politik dan sejarahnya

Analisis wacana adalah metode penelitian kualitatif yang umum di banyak disiplin ilmu humaniora dan ilmu sosial, termasuk linguistik, sosiologi, antropologi, psikologi dan studi budaya.

Biasanya menggunakan kaset sehingga dapat diputar dan diputar ulang. Beberapa orang sedang berdiskusi, bukan orang individu secara khusus. Temukan pola pertanyaan, siapa yang mendominasi waktu dan bagaimana, pola interaksi lainnya.

12.  Semiotika 

Semiotika adalah penyelidikan tentang bagaimana makna diciptakan dan bagaimana makna dikomunikasikan. Asal-usulnya terletak pada studi akademis tentang bagaimana tanda dan simbol (visual dan linguistik) menciptakan makna.

Teknik ini adalah cara melihat dunia, dan memahami bagaimana lanskap dan budaya tempat kita hidup memiliki dampak besar pada kita semua secara tidak sadar.

Menentukan bagaimana makna tanda dan simbol dibangun. Asumsikan makna tidak melekat pada mereka, makna berasal dari hubungan dengan hal-hal lain. Kadang-kadang disajikan dengan penekanan postmodernis.

13.  Analisis Isi 

Analisis isi adalah alat penelitian yang digunakan untuk menentukan keberadaan kata, tema, atau konsep tertentu dalam beberapa data kualitatif tertentu (yaitu teks). 

Dengan menggunakan analisis isi, peneliti dapat mengukur dan menganalisis keberadaan, makna, dan hubungan kata-kata, tema, atau konsep tertentu. Sebagai contoh, peneliti dapat mengevaluasi bahasa yang digunakan dalam artikel berita untuk mencari bias atau keberpihakan. Peneliti kemudian dapat membuat kesimpulan tentang pesan di dalam teks, penulis, audiens, dan bahkan budaya dan waktu di sekitar teks.

(tidak terlalu baik dengan video dan hanya kualitatif dalam pengembangan kategori – terutama kuantitatif) (Dapat dianggap sebagai bentuk khusus dari analisis tipologis)

Lihat dokumen, teks, atau pidato untuk melihat tema apa yang muncul. Apa yang dibicarakan orang paling banyak? Lihat bagaimana tema berhubungan satu sama lain. Temukan laten penekanan, pandangan politik penulis, yang implisit atau lihat di tingkat permukaan – penekanan terbuka.

Aturan standar analisis isi meliputi:

  • Seberapa besar potongan data yang dianalisis pada suatu waktu (baris, kalimat, frasa, paragraf?) Harus dinyatakan dan dipertahankan.
  • Apa unit makna?, kategori yang digunakan. Kategori harus:
    • Inklusif (semua contoh sesuai dengan kategori)
    • Saling eksklusif
  • Didefinisikan dengan tepat: apa itu properti
  • Semua data cocok dengan beberapa kategori (lengkap)

Perhatikan juga konteksnya. Mulailah dengan membaca sampai tuntas, lalu tentukan aturannya. Bisa memiliki teori yang muncul, tetapi biasanya didorong oleh teori. 

Setelah menentukan kategori, lakukan penghitungan – seberapa sering kategori muncul. Sebagian besar literatur menekankan aspek kuantitatif.

Berasal dengan menganalisis artikel surat kabar untuk bias – menghitung hal-hal di media cetak. Sangat berorientasi cetak – dapatkah itu diadaptasi untuk visual dan verbal?

14.  Fenomenologi/Analisis Heuristik 

(penekanan fenomenologis – bagaimana individu mengalami dunianya) 

Menekankan makna idiosinkratik bagi individu, bukan konstruksi bersama. Sekali lagi, cobalah untuk mengurung diri dan masuk ke dalam perspektif dan pengalaman orang lain. 

Menekankan efek dari pengalaman penelitian pada pengalaman peneliti-pribadi penelitian. Bagaimana hal ini mempengaruhi saya sebagai peneliti? 

Mirip seperti analisis hermeneutika, tetapi lebih terfokus pada pengalaman peneliti. Beberapa menggunakan istilah “fenomenologi” untuk menggambarkan pengalaman peneliti dan gagasan bahwa ini adalah semua penelitian yang pernah ada.

15.  Analisis Narasi 

(mempelajari pidato individu)

Tumpang tindih dengan pendekatan lain. (Apakah itu khas?) Analisis wacana melihat interaksi, narasi lebih individual.

Narasi adalah apa yang dibagikan seseorang tentang diri. Apa yang Anda pilih untuk memberi tahu bingkai bagaimana Anda akan dianggap. 

Selalu bandingkan ide tentang diri sendiri. Cenderung menghindari mengungkapkan hal-hal negatif tentang diri sendiri. Mungkin mempelajari otobiografi dan membandingkannya.

  • konteks-situasi
  • inti plot dalam cerita yang dituturkan tentang diri
  • tindakan dasar

Analisis naratif dapat melibatkan studi sastra atau buku harian atau cerita rakyat.

Metode analisis data kualitatif sebagaimana dijelaskan di atas belum keseluruhan, masih terdapat beberapa jenis metode lain, salah satunya etnografi. Tim Ascarya Solution, telah mempelajari beberapa metode tersebut dan mempraktikkannya dalam software analisis data.

Penerapan metode analisis data kualitatif dengan software mengurangi unsur bias atau campur tangan penafsiran peneliti. Oleh karena itu, jika Anda mengharapkan hasil yang lebih akurat gunakan jasa analisi data ascarya.

close

Oh hi there 👋

It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

Harga Translator
Terjemah

Update Harga Translator Terbaru! Nih Info Lengkapnya

Harga Translator biasa kita ketahui dari beberapa website resmi sebuah platform jasa penerjemah. Mayoritas dari website tersebut pasti akan mencantumkan daftar harga translator, dalam bentuk perlembar atau pun perkata. Namun umumnya harga yang tertera adalah penerjemahan setiap lembarnya. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info

Penerbit Jurnal
cara publikasi jurnal

Penerbit Jurnal Ilmiah Cepat Terbit Bulanan

Dikejar deadline publikasi jurnal? Temukan list penerbit jurnal publikasi cepat hasil penelusuran tim kami. Saat Anda mendapatkan fasilitas publikasi yang tidak bertele-tele. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal. We don’t spam! Read our privacy policy for more info. Check your

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Open chat
Chat Kami
HI, Kami sedang Online
Siap membantu analisis data Anda