Apa itu PTK ? Penjelasan Lengkap dan Cara Menyusunnya

apa itu ptk

Apa itu PTK? Demikianlah kalimat yang muncul dalam benak mereka yang kini dikejar deadline menyusun PTK (penelitian tindakan kelas).

Pertanyaan mengenai apa itu PTK, juga sering muncul dalam benak Mahasiswa di bidang pendidikan, terutama yang saat ini sedang belajar pembahasan ini.

Sebagai salah satu solusi untuk Anda, artikel ini akan mengulas tidak hanya penjelasan mengenai apa itu PTK, melainkan juga mengeksplorasi tujuan, manfaat, metode hingga contoh judulnya.

Apa itu PTK?

Penelitian tindakan kelas (PTK) merupakan metode penelitian yang digunakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah. PTK biasanya dilakukan oleh guru atau pendidik untuk mengevaluasi dan meningkatkan kinerja mereka dalam mengajar. Tujuan utama dari PTK adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa dan mengembangkan strategi pembelajaran yang efektif.

Manfaat PTK antara lain adalah:

  1. Meningkatkan kualitas pembelajaran di kelas
  2. Membantu guru mengembangkan strategi pembelajaran yang efektif
  3. Memfasilitasi proses belajar-mengajar yang lebih baik
  4. Meningkatkan hasil belajar siswa
  5. Membantu guru mengevaluasi kinerjanya dalam mengajar
  6. Membantu guru menemukan solusi atas masalah yang dihadapi dalam proses pembelajaran.
  7. Selain itu, PTK juga dapat membantu guru meningkatkan kemampuan mereka dalam mengelola kelas dan mengembangkan keterampilan pedagogik. PTK juga dapat menjadi sumber inspirasi bagi guru lain untuk mengembangkan strategi pembelajaran yang lebih efektif.

Penelitian tindakan kelas adalah metode penelitian yang digunakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah di yang merupakan riset bidang pendidikan. Riset ini biasanya dilakukan oleh guru atau pengajar yang ingin mengevaluasi dan meningkatkan kualitas pembelajaran yang mereka berikan di kelas. Penelitian ini biasanya melibatkan observasi, wawancara, dan analisis data untuk mengevaluasi keberhasilan suatu intervensi atau perbaikan yang dilakukan di kelas.

Jenis dan Metode Penelitian Tindakan Kelas

Setelah mengetahui apa itu ptk, mari kita ulas beberapa jenis penelitian tindakan kelas. Ada beberapa jenis penelitian tindakan kelas, antara lain:

  1. Penelitian tindakan kelas eksperimen, di mana perubahan yang dilakukan di kelas diuji dengan cara membandingkan hasil belajar siswa sebelum dan sesudah intervensi dilakukan.
  2. Penelitian tindakan kelas kualitatif, di mana perubahan yang dilakukan di kelas dievaluasi dengan mengumpulkan data berupa komentar, tanggapan, atau saran dari siswa, guru, atau orangtua siswa.
  3. Penelitian tindakan kelas campuran, di mana metode penelitian eksperimen dan kualitatif digunakan secara bersamaan untuk mengevaluasi perubahan yang dilakukan di kelas.
  4. Penelitian tindakan kelas kolaboratif, di mana guru bekerja sama dengan rekan sejawatnya untuk mengembangkan dan mengevaluasi intervensi yang dilakukan di kelas.

Langkah-langkah menyusun PTK

Selanjutnya, berikut adalah beberapa langkah yang dapat dilakukan dalam menyusun penelitian tindakan kelas:

  1. Tentukan tujuan penelitian dan identifikasi masalah yang ingin diteliti. Hal ini akan membantu Anda untuk menentukan jenis penelitian yang akan dilakukan, serta mengembangkan hipotesis atau asumsi tentang perubahan yang akan dilakukan di kelas.
  2. Buat rencana tindakan kelas, yang menjelaskan intervensi atau perubahan apa yang akan dilakukan di kelas, serta bagaimana intervensi tersebut akan dilakukan.
  3. Lakukan uji coba intervensi di kelas, dan observasi bagaimana intervensi tersebut berdampak pada hasil belajar siswa. Jika diperlukan, lakukan perbaikan terhadap intervensi yang dilakukan sesuai dengan hasil observasi.
  4. Analisis data yang diperoleh, baik data kualitatif maupun kuantitatif, untuk mengevaluasi keberhasilan intervensi yang dilakukan.
  5. Buat laporan penelitian yang menjelaskan tujuan penelitian, metode yang digunakan, hasil penelitian, serta saran untuk perbaikan di masa yang akan datang.

Tahapan Penelitian Tindakan Kelas

Tahapan penelitian tindakan kelas umumnya terdiri dari empat tahap, yaitu:

  1. Perencanaan: tahap ini meliputi identifikasi masalah, pembuatan rencana tindakan kelas, dan pengumpulan data sebelum intervensi dilakukan.
  2. Pelaksanaan: tahap ini meliputi pelaksanaan intervensi di kelas, serta observasi dan pengumpulan data tentang hasil belajar siswa setelah intervensi dilakukan.
  3. Evaluasi: tahap ini meliputi analisis data yang diperoleh, serta penilaian terhadap keberhasilan intervensi yang dilakukan.
  4. Refleksi: tahap ini meliputi perbaikan terhadap intervensi yang dilakukan, serta pembuatan laporan penelitian yang menjelaskan hasil penelitian dan saran untuk perbaikan di masa yang akan datang.

Macam-macam Metode Pengumpulan Data dalam Penelitian Tindakan Kelas

Anda tidak hanya cukup mengetahui apa itu ptk. Anda juga perlu mengetahui beberpa metode pengumpulan data dalam penelitian tindakan keals. Ada beberapa macam metode yang dapat digunakan dalam penelitian tindakan kelas, antara lain:

  1. Observasi, yaitu metode yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara mengamati perilaku atau tindakan siswa dan guru di kelas.
  2. Wawancara, yaitu metode yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara bertanya langsung kepada siswa, guru, atau orangtua siswa tentang pengalaman mereka di kelas.
  3. Angket, yaitu metode yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara memberikan pertanyaan tertulis kepada siswa atau guru, dan mengumpulkan jawaban mereka secara tertulis.
  4. Dokumentasi, yaitu metode yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara mencatat atau menyimpan bukti-bukti yang menunjukkan perubahan yang terjadi di kelas, seperti contoh soal, jurnal kelas, atau catatan observasi.
  5. Analisis data, yaitu metode yang digunakan untuk mengevaluasi data yang telah diperoleh dengan cara mengolah dan menganalisis data tersebut untuk mengetahui apakah intervensi yang dilakukan di kelas telah berhasil atau belum.

Contoh Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian tindakan kelas adalah jenis penelitian yang dilakukan di dalam sebuah kelas atau lingkungan belajar lainnya dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dan mengidentifikasi masalah yang ada dalam proses belajar-mengajar.

Penelitian ini biasanya dilakukan oleh guru atau seorang pengajar yang ingin meningkatkan kualitas pembelajarannya dengan melakukan perubahan atau intervensi tertentu di dalam kelas.

Contoh penelitian tindakan kelas yang dapat dilakukan adalah mengadopsi metode pembelajaran yang lebih inovatif, seperti penggunaan teknologi dalam pembelajaran atau mengembangkan strategi belajar yang lebih efektif.

Peneliti dapat melakukan observasi terhadap kelas yang diajarkannya, mengumpulkan data, dan menganalisis hasilnya untuk menentukan apakah intervensi tersebut berhasil atau tidak.

Penelitian ini juga dapat dilakukan secara berkala untuk memantau perkembangan dan mengevaluasi keberhasilan intervensi yang dilakukan.

Simak juga Contoh PTK SD Kelas 1-6 Semua Mapel Gratis

Contoh Judul Penelitian Tindakan Kelas adalah sebagai berikut:

"Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa Melalui Penerapan Metode Pembelajaran Problem Based Learning di Kelas X SMA Negeri 1 Kota A"
"Evaluasi Implementasi Strategi Pembelajaran Kooperatif Tipe Team Games Tournament (TGT) untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII SD Negeri 2 Kecamatan B"
"Analisis Efektivitas Penggunaan Media Pembelajaran Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) terhadap Motivasi dan Hasil Belajar Siswa Kelas X SMA Negeri 3 Kabupaten C"
"Perbaikan Proses Belajar Mengajar Melalui Penerapan Model Pembelajaran Think Pair Share (TPS) di Kelas VII SMP Negeri 4 Kota D"
"Studi Tentang Pengaruh Model Pembelajaran Project Based Learning (PjBL) terhadap Keterampilan Berpikir Kritis dan Hasil Belajar Siswa Kelas IX SMP Negeri 5 Kecamatan E"

Metode dan Pendekatan Dalam Penelitian Tindakan Kelas

Ada beberapa jenis penelitian tindakan yang dapat digunakan dalam pendidikan, antara lain:

  1. Penelitian tindakan kolaboratif: Ini melibatkan para guru yang bekerja bersama untuk mengidentifikasi masalah atau area untuk perbaikan dan mengembangkan rencana untuk mengatasinya.
  2. Penelitian tindakan belajar mandiri: Ini melibatkan seorang guru yang melakukan penelitian tentang praktik pengajaran mereka sendiri untuk meningkatkan pembelajaran dan prestasi siswa.
  3. Penelitian tindakan partisipatif: Ini melibatkan guru dan siswa bekerja sama untuk mengidentifikasi masalah dan mengembangkan solusi untuk meningkatkan kelas.
  4. Penelitian tindakan transformatif: Ini melibatkan guru yang melakukan penelitian yang bertujuan untuk membawa perubahan mendasar dalam praktik pengajaran mereka dan sistem pendidikan yang lebih luas.

Contoh penelitian tindakan dalam pendidikan mungkin mencakup seorang guru yang mempelajari keefektifan strategi pengajaran baru, sekelompok guru yang bekerja sama untuk meningkatkan penggunaan teknologi di kelas, atau siswa yang bermitra dengan guru mereka untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan perilaku kelas.

Masih ada pertanyaan ?

Yuk konsultasikan segala pertanyaanmu dengan Admin kami!

Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda