Contoh Analisis Data Hasil Wawancara Plus Teknik Merumuskannya

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Daftar Isi

Mandek, saat melakukan analisis wawancara? Tips teoritis disertai contoh analisis data hasil wawancara ini akan membimbing Anda.

Dalam artikel ini kami akan membahas tentang data wawancara dan contoh analisis data hasil wawancara. Tujuannya adalah agar Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proses analisis data kualitatif.

Berikut merupakan tahapan-tahapan yang harus dilalui peneliti ketika berhadapan dengan data hasil wawancara:

1. Transkripsikan Wawancara Anda

Analisis data wawancara kualitatif biasanya dimulai dengan melakukan transkrip wawancara. Beberapa peneliti memilih merekam wawancara dan kemudian menyalinnya di lain waktu. 

Mentranskripsikan wawancara berarti membuat salinan rekaman wawancara yang lengkap dan tertulis dengan cara memutar ulang rekaman, mengetik di setiap kata yang diucapkan pada rekaman dan mencatat siapa yang mengucapkan kata. 

Ingin tahu lebih rinci tentang pengumpulan data baca 4 jenis metode pengumpulan data kualitatif.

Salin Kata Demi Kata Dalam Paper

Secara umum, cara yang terbaik adalah membuat transkripsi adalah dengan menulisnya kata demi kata persis seperti yang diucapkan dalam rekaman wawancara. 

Sertakan Tanggapan Non-Verbal dalam Transkrip Wawancara

Jika memungkinkan, sebaiknya disertakan tanggapan nonverbal dalam transkripsi wawancara tertulis (jika wawancara diselesaikan secara tatap muka, atau bentuk kontak visual lainnya dipertahankan, seperti dengan Zoom). 

Baca penerapan metode yang tepat untuk penelitian kualitatif Anda serta panduan analisis hasil penelitian kualitatif.

Gestur yang dibuat oleh responden harus diperhatikan, begitu pula nada suara dan catatan tentang kapan, di mana, dan bagaimana kata-kata yang diucapkan mungkin telah ditekankan oleh responden.

Jika peneliti yang melakukan wawancara mentranskripsikannya sendiri, peneliti akan dapat merekam perilaku dan interaksi non verbal terkait yang mungkin relevan dengan analisis tetapi tidak dapat ditangkap dengan rekaman audio. 

Orang yang diwawancarai mungkin menghapus air mata dari wajah mereka dan bahkan membuat gerakan yang mengungkapkan banyak hal tentang perasaan mereka; 

Namun, gerakan non-verbal seperti itu tidak dapat direkam, dan kemampuan untuk mengingat dan mencatat secara tertulis rincian ini yang berkaitan dengan transkrip wawancara sangat berharga.

Pengkodean Analisis Data Hasil Wawancara

Secara keseluruhan, tujuan analisis adalah untuk mencapai beberapa kesimpulan, dengan memadatkan sejumlah besar data menjadi informasi yang dapat dipahami agar lebih mudah dikelola.  Lihat Coding Wawancara Kualitatif: Teknik Dan Contohnya

1. Pengkodean Data Hasil Wawancara

Analisis data wawancara kualitatif sering dilakukan secara induktif (Glaser & Strauss, 1967; Patton, 2001). Tekniknya biasanya dimulai dengan melakukan pengkodean. 

Kode adalah representasi singkatan dari beberapa set yang lebih kompleks dari masalah atau ide. Proses pengidentifikasian kode-kode dalam data kualitatif seseorang sering disebut sebagai pengkodean

Proses ini melibatkan identifikasi tema di seluruh data wawancara dengan membaca berkali-kali transkrip wawancara, sampai peneliti memiliki gagasan yang jelas tentang jenis tema apa yang muncul dalam wawancara. 

Teknik ini membantu peneliti mencapai tujuan manajemen data dan reduksi data (Palys & Atchison, 2014, p. 304).

Coding bisa bersifat induktif atau deduktif. Pengkodean deduktif adalah pendekatan yang digunakan oleh analis penelitian yang memiliki minat yang ditentukan dengan baik atau telah ditentukan sebelumnya (Palys & Atchison, 2014, P. 304). 

Coding Deduktif

Proses pengkodean deduktif dimulai dengan analis memanfaatkan minat khusus atau yang telah ditentukan sebelumnya untuk mengidentifikasi bagian, kutipan, gambar, adegan, dll yang “relevan”, untuk mengembangkan satu set kode awal (sering disebut sebagai kode deskriptif). 

Dari sana, analis menguraikan kode awal ini, membuat perbedaan yang lebih baik dalam setiap kategori pengkodean (dikenal sebagai pengkodean interpretatif). 

Coding Pola

Pengkodean pola adalah langkah lain yang mungkin diambil analis saat asosiasi yang berbeda menjadi jelas. 

Misalnya, jika Anda mempelajari perilaku berisiko di masa muda, dan Anda menemukan bahwa berbagai perilaku memiliki karakteristik dan makna yang berbeda tergantung pada konteks sosial (misalnya, sekolah, keluarga, pekerjaan) dimana berbagai perilaku tersebut terjadi, Anda telah mengidentifikasi sebuah pola (Palys & Atchison, 2014, hlm.304).

Pengkodean Induktif

Sebaliknya, pengkodean induktif dimulai dengan identifikasi tema dan ide umum yang muncul saat peneliti membaca data. 

Proses ini juga disebut sebagai pengkodean terbuka (Palys & Atchison, 2014, p. 305), karena mungkin akan memerlukan banyak analisis. 

Saat Anda membaca transkrip Anda, kemungkinan Anda akan mulai melihat beberapa kesamaan di seluruh kategori atau tema yang telah Anda catat (Saylor Academy, 2012). 

Proses pengkodean terbuka dapat dilakukan dengan salah satu dari dua cara:

  • peneliti menguraikan suatu kategori dengan membuat perbedaan yang lebih halus, dan bahkan perbedaan yang lebih halus, 
  • atau peneliti memulai dengan kategori deskriptif yang sangat spesifik yang kemudian diciutkan ke dalam kategori lain (Palys & Atchison, 2014, hlm.305). 

Dengan kata lain, pengembangan dan penjabaran kode muncul dari materi yang diperiksa.

2. Kategorisasi atau Pengkodean Aksial

Langkah selanjutnya untuk analis data hasil wawancara adalah memulai pengkodean yang lebih spesifik, yang dikenal sebagai terfokus atau pengkodean aksial

Teknik ini melibatkan proses mempersempit tema dan kategori yang diidentifikasi dalam pengkodean terbuka dengan membaca catatan yang Anda buat saat melakukan pengkodean terbuka, mengidentifikasi tema atau kategori yang tampaknya terkait, dan menggabungkannya. 

Selanjutnya, diberi nama (atau kode) untuk setiap tema atau kategori yang diciutkan / digabungkan dan identifikasi bagian data yang sesuai dengan setiap kategori atau tema yang dinamai. 

Baca Transkrip Berulang Kali

Untuk mengidentifikasi bagian-bagian data yang mewakili kode Anda, Anda perlu membaca transkrip Anda beberapa kali. 

Anda juga dapat menulis definisi atau deskripsi singkat dari setiap kode. 

Menentukan kode adalah cara untuk memberi arti pada data Anda, dan mengembangkan cara untuk membicarakan temuan Anda dan apa arti data Anda (Saylor Academy, 2012).

Betapapun membosankan dan melelahkannya membaca ratusan halaman transkrip beberapa kali, terkadang memulai dengan proses pengkodean sebenarnya adalah bagian tersulit. 

Ajukan Pertanyaan Pada Diri Sendiri

Jika Anda kesulitan mengidentifikasi tema pada tahap pengkodean terbuka, tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan tentang data Anda. 

Jawabannya akan memberi Anda petunjuk tentang jenis tema atau kategori yang Anda baca (Saylor Academy, 2012). 

(Lofland dan Lofland, 1995, p. 2001) mengidentifikasi serangkaian pertanyaan yang berguna saat mengkode data kualitatif. Mereka menyarankan untuk menanyakan hal berikut:

  • Berdasarkan topik, unit, atau aspek apakah ini sebuah contoh?
  • Pertanyaan tentang suatu topik yang disarankan oleh item data?
  • Jenis jawaban apa untuk pertanyaan tentang topik yang disarankan oleh item data ini (yaitu, proposisi apa yang disarankan)?

Menanyakan kepada diri Anda sendiri pertanyaan-pertanyaan ini tentang petikan-petikan data yang Anda baca dapat membantu Anda mulai mengidentifikasi dan menamai tema dan kategori potensial.

Contoh Analisis Data Hasil Wawancara

Contoh analisis data hasil wawancara ini diambil dari penelitian yang dilakukan oleh Saylor Academy (Saylor Academy, 2012) di mana dia menyajikan dua kode yang muncul dari analisis induktif transkrip dari wawancaranya dengan orang dewasa yang tidak punya anak. 

Tabel dibawah juga mencakup deskripsi singkat dari setiap kode dan beberapa (dari banyak) kutipan wawancara dari setiap kode dikembangkan. Berikut merupakan contoh hasil wawancara singkat, untuk Anda pelajari.

Contoh Analisis Data Hasil Wawancara

Selengkapnya contoh analisis data hasil wawancara PDF, unduh di sini.

Software Analisis Data Hasil Wawancara

Sebagaimana peneliti kuantitatif mengandalkan bantuan program komputer khusus yang dirancang untuk membantu memilih dan menganalisis data mereka, demikian pula para peneliti kualitatif. 

Dimana peneliti kuantitatif memiliki SPSS dan MicroCase (dan banyak lainnya), peneliti kualitatif memiliki program seperti NVivo dan Atlas Ti

Ini adalah program yang dirancang khusus untuk membantu peneliti kualitatif untuk mengatur, mengelola, menyortir, dan menganalisis data kualitatif dalam jumlah besar. 

Program tersebut memungkinkan peneliti untuk mengimpor transkrip wawancara yang terdapat dalam file elektronik dan kemudian memberi label atau bagian kode, memotong dan menempel bagian, mencari berbagai kata atau frasa, dan mengatur keterkaitan yang kompleks antara bagian dan kode.

Contoh analisis data hasil wawancara di atas setidaknya memberi gambaran kepada Anda tentang cara tepat melakukan analisis data. Jika Anda mengalami kesulitan, konsultasikan kepada tim analisis data Atlas.ti dan NVivo.

close

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

Harga Translator
Terjemah

Update Harga Translator Terbaru! Nih Info Lengkapnya

Harga Translator biasa kita ketahui dari beberapa website resmi sebuah platform jasa penerjemah. Mayoritas dari website tersebut pasti akan mencantumkan daftar harga translator, dalam bentuk perlembar atau pun perkata. Namun umumnya harga yang tertera adalah penerjemahan setiap lembarnya. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info

Penerbit Jurnal
cara publikasi jurnal

Penerbit Jurnal Ilmiah Cepat Terbit Bulanan

Dikejar deadline publikasi jurnal? Temukan list penerbit jurnal publikasi cepat hasil penelusuran tim kami. Saat Anda mendapatkan fasilitas publikasi yang tidak bertele-tele. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal. We don’t spam! Read our privacy policy for more info. Check your

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Open chat
Chat Kami
Kami Sedang Online
Butuh bantuan tim analisis data? Hubungi kami