Ascarya Solution

Discourse Analysis, Contoh dan Langkah Analisis Data

Share This Post

Daftar Isi

Sebagai subbidang linguistik, discourse analysis, juga dikenal sebagai studi wacana, muncul sebagai disiplin akademis pada 1970-an. Studi tentang cara bahasa digunakan di antara orang-orang, baik dalam teks tertulis atau dalam situasi lisan. Discourse analysis sering disebut sebagai analisis wacana.

Apa Itu Discourse Analysis

Analisis wacana mengkaji percakapan yang sedang berlangsung antara pembicara dan pendengar (atau teks penulis dan pembacanya), sedangkan subbidang linguistik lainnya dapat berkonsentrasi pada komponen bahasa tertentu, seperti kata dan frasa (tata bahasa) atau bagian konstituen yang membentuk kata (linguistik).

Dalam analisis wacana, selain kata-kata yang diucapkan, latar di mana kata-kata itu diekspresikan juga dipertimbangkan. Konteks ini mungkin termasuk kerangka sosial dan budaya, lokasi pembicara pada saat wacana, serta isyarat nonverbal seperti bahasa tubuh, dan dalam kasus komunikasi tekstual, mungkin juga termasuk gambar dan simbol. Konteks ini juga dapat mencakup isyarat nonverbal seperti bahasa tubuh.

Komunikasi antar individu yang bersifat vokal atau tertulis dan terdiri dari beberapa kalimat merupakan contoh analisis wacana dalam bentuk yang paling dasar. Penting untuk dicatat bahwa wacana terdiri dari lebih dari sekedar bahasa.

Studi tentang bahasa dapat berpusat pada berbagai cara di mana kata-kata dapat ditafsirkan, dan istilah “bahasa” dapat merujuk pada setiap dan semua jenis unit linguistik dan simbolis (termasuk hal-hal seperti rambu-rambu jalan).

Dalam hal ini discourse analysis menyelidiki makna menyeluruh yang dapat diperoleh dari bahasa ketika ditempatkan dalam pengaturan yang sesuai. Jika mengacu pada latar belakang sosial, budaya, politik, dan sejarah wacana, istilah “konteks” harus digunakan. Hal ini penting untuk untuk memahami makna mendasar yang dikomunikasikan melalui bahasa.

Discourse Analysis
Keytakeaway pada analisis wacana

Apa Fungsi Discourse Analysis

Kesalahpahaman informasi yang disampaikan dapat menyebabkan masalah—besar atau kecil. Mampu membedakan subteks halus untuk membedakan antara pelaporan faktual dan berita palsu, editorial, atau propaganda sangat penting untuk menafsirkan makna dan maksud yang sebenarnya. Inilah alasan mengapa memiliki keterampilan yang berkembang dengan baik dalam analisis kritis wacana—untuk dapat “membaca yang tersirat” dari komunikasi verbal dan/atau tertulis—adalah sangat penting.

Penerapan Discourse Analysis dalam Penelitian

Analisis wacana dapat digunakan untuk mempelajari berbagai topik, termasuk wacana dalam debat politik, periklanan, program/media televisi, wawancara, dan penceritaan. Kita dapat memahami lapisan-lapisan makna yang bernuansa yang ditambahkan oleh aspek-aspek sosial atau institusional di tempat kerja, seperti gender, ketidakseimbangan kekuasaan, konflik, latar belakang budaya, dan rasisme, dengan melihat konteks penggunaan bahasa daripada sekadar kata-katanya.

Akibatnya, analisis wacana dapat digunakan untuk menyelidiki ketidaksetaraan sosial seperti rasisme institusional, bias media, dan seksisme. Ini juga dapat digunakan untuk menyelidiki dan menafsirkan perdebatan tentang simbol-simbol agama yang ditemukan di tempat-tempat umum.

Penerapan Discourse Analysis Pada Praktik Empiris

Selain aplikasi ilmiah, analisis wacana memiliki beberapa aplikasi yang sangat praktis. Spesialis di lapangan ditugaskan untuk membantu para pemimpin dunia dalam memahami arti sebenarnya dari komunikasi rekan-rekan mereka.

Hal ini digunakan dalam pengobatan untuk membantu dokter menemukan cara untuk memastikan mereka lebih dipahami oleh orang-orang dengan kemampuan bahasa yang terbatas, serta untuk membimbing mereka ketika berhadapan dengan pasien yang telah menerima diagnosis yang sulit.

Transkrip percakapan antara dokter dan pasien, misalnya, dianalisis dalam satu penelitian untuk menentukan di mana kesalahpahaman terjadi.

Di tempat lain, wanita diwawancarai tentang reaksi mereka terhadap diagnosis kanker payudara. Apa pengaruhnya terhadap hubungan mereka? Peran apa yang dimainkan oleh jaringan dukungan sosial mereka? Peran apa yang dimainkan “berpikir positif”?

  • Van Dijk, Teun A. “Handbook of Discourse Analysis Vol. 4: Discourse Analysis in Society.” Academic Press. December 1997.
  • Eisenhart, Christopher; Johnstone, Barbara. “Discourse Analysis and Rhetorical Studies.” Rhetoric in Detail: Discourse Analyses of Rhetorical Talk and Text, pp. 3—21. Amsterdam/Philadelphia. 2008
Analisis data N-Vivo
Jasa Analisis data N-Vivo

Download E-Book Discourse Analysis PDF

Sebagai bonus terhadap kunjungan Anda, berikut beberapa referensi gratis E-Book Discourse Analysis PDF. Unduh dan dapatkan wawasan lengkap mengenai analisis wacana.

Bagaimana “melakukan” Discourse Analysis

Karena setiap penelitian berbeda, sulit untuk menguraikan dengan tepat langkah-langkah apa yang perlu diambil untuk menyelesaikan penelitian Anda. Namun, langkah-langkah berikut dapat digunakan sebagai pedoman jika Anda memilih untuk mengadopsi analisis wacana untuk penelitian Anda.

discourse analysis step

Tentukan pendekatan analisis wacana

Langkah pertama dari proses ini adalah memutuskan pendekatan mana yang akan Anda ambil. Misalnya, pendekatan penggunaan bahasa atau pendekatan sosial politik seperti critical discourse Analysis. Untuk melakukan ini, Anda perlu mempertimbangkan tujuan, sasaran, dan pertanyaan penelitian Anda. Tentu saja, ini berarti Anda harus menetapkan komponen-komponen ini dengan jelas.

Analisis wacana dapat bersifat eksploratif (seperti dalam, digunakan untuk mencari tahu tentang topik yang belum benar-benar disentuh), tetap penting untuk memiliki serangkaian pertanyaan penelitian yang jelas untuk memandu analisis Anda.

Tanpa ini, Anda mungkin menemukan bahwa Anda tidak memiliki arah ketika Anda sampai pada analisis Anda. Karena analisis wacana menempatkan fokus seperti itu pada konteks, penting juga bahwa pertanyaan penelitian Anda terkait dengan mempelajari bahasa dalam konteks.

Berdasarkan tujuan penelitian, sasaran dan pertanyaan penelitian, Anda perlu menilai analisis wacana mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Anda bisa mendapatkan ikhtisar tentang opsi yang tersedia di sini, jadi saya tidak akan membahasnya secara detail di postingan ini. Namun, kunci utama adalah Anda perlu mengadopsi pendekatan yang sejalan dengan tujuan studi Anda. Jadi, pikirkan baik-baik tentang apa yang sedang Anda selidiki dan apa yang ingin Anda capai, lalu pertimbangkan berbagai pilihan yang tersedia dalam analisis wacana.

Sangat penting untuk menentukan pendekatan analisis wacana Anda sejak awal, sehingga Anda tidak membuang waktu menganalisis data Anda secara acak tanpa rencana khusus.

Rancang metode pengumpulan dan kumpulkan data Anda

Setelah Anda menentukan pendekatan, Anda dapat mulai menyusun bagian teknik mengumpulkan data. Data dalam analisis wacana diambil dari berbagai bentuk “lisan” dan “teks”, yang artinya dapat terdiri dari wawancara, etnografi, diskusi, studi kasus, posting blog.

Jenis data yang Anda kumpulkan akan sangat bergantung pada pertanyaan penelitian Anda (serta tujuan dan sasaran penelitian yang lebih luas). Jadi, saat Anda mengumpulkan data, pastikan Anda mengingat “apa”, “siapa”, dan “mengapa” penelitian Anda, sehingga Anda tidak berakhir dengan kumpulan data yang tidak relevan. Analisis wacana bisa sangat memakan waktu, jadi Anda ingin memastikan bahwa Anda tidak membuang waktu untuk informasi yang tidak secara langsung berkaitan dengan pertanyaan penelitian Anda.

Saat mempertimbangkan metode pengumpulan potensial, Anda juga harus mempertimbangkan kepraktisannya. Jenis data apa yang dapat Anda akses dalam kenyataan? Berapa banyak peserta yang Anda akses dan berapa banyak waktu yang Anda miliki untuk mengumpulkan data dan memahaminya? Ini adalah faktor penting, karena Anda akan mengalami masalah jika metode yang Anda pilih tidak praktis mengingat kendala Anda.

ANALISIS-DATA-N-VIVO

Selidiki konteksnya

Bagian penting dari analisis wacana adalah konteks dan pemahaman makna dalam konteks. Untuk alasan ini, sangat penting bagi Anda untuk menyelidiki secara menyeluruh dan sistematis konteks wacana Anda. Pastikan Anda dapat menjawab (setidaknya sebagian besar) dari pertanyaan berikut:

  • Apa itu wacana?
  • Mengapa wacana itu ada? Apa maksud dan tujuan wacana?
  • Kapan wacana itu terjadi?
  • Dimana itu terjadi?
  • Siapa saja yang berpartisipasi dalam wacana? Siapa yang menciptakannya dan siapa yang mengonsumsinya?
  • Apa yang dikatakan wacana tentang masyarakat secara umum?
  • Bagaimana makna disampaikan dalam konteks wacana?

Pastikan bahwa Anda memasukkan semua aspek konteks wacana dalam analisis data untuk menghilangkan faktor pembaur. Misalnya, apakah ada alasan sosial, politik, atau sejarah mengapa wacana itu ada? Faktor-faktor lain apa yang dapat berkontribusi pada keberadaan wacana? Wacana dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, jadi penting bagi Anda untuk mempertimbangkan sebanyak mungkin faktor tersebut.

Setelah Anda menyelidiki konteks data Anda, Anda akan memiliki gagasan yang jauh lebih baik tentang apa yang Anda kerjakan, dan Anda akan jauh lebih akrab dengan konten Anda. Saatnya untuk memulai analisis Anda.

Analisis data Anda

Saat melakukan analisis wacana, Anda harus mencari tema dan pola. Untuk melakukan ini, Anda akan mulai dengan melihat kode, yang merupakan topik spesifik dalam data Anda. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang proses pengkodean data kualitatif di sini.

Selanjutnya, Anda akan mengambil kode ini dan mengidentifikasi tema. Tema adalah pola bahasa (seperti kata atau kalimat tertentu) yang muncul berulang kali dalam data Anda, dan yang dapat memberi tahu Anda sesuatu tentang wacana. Misalnya, jika Anda ingin tahu tentang perspektif perempuan tentang tinggal di daerah tertentu, tema potensial mungkin “keamanan” atau “kenyamanan”.

Dalam analisis wacana, penting untuk mencapai apa yang disebut dengan saturasi data. Ini mengacu pada saat Anda telah menyelidiki topik Anda dan menganalisis data Anda ke titik di mana tidak ada informasi baru yang dapat ditemukan. Untuk mencapai ini, Anda perlu bekerja melalui kumpulan data Anda beberapa kali, mengembangkan kedalaman dan wawasan yang lebih besar setiap kali. Ini bisa sangat memakan waktu dan bahkan sedikit membosankan, tetapi ini penting.

Setelah Anda mencapai titik jenuh, Anda harus memiliki analisis yang hampir lengkap dan Anda siap untuk melanjutkan ke langkah berikutnya – tinjauan akhir.

ANALISIS-DATA-N-VIVO

Tinjau pekerjaan Anda

Hei, kamu hampir sampai. Kerja yang baik! Sekarang saatnya untuk meninjau pekerjaan Anda.

Langkah terakhir ini mengharuskan Anda untuk kembali ke pertanyaan penelitian dan menyusun jawaban Anda, berdasarkan analisis. Pastikan bahwa Anda dapat menjawab pertanyaan penelitian Anda secara menyeluruh, dan juga memperkuat tanggapan Anda dengan bukti dari data Anda.

Biasanya, studi analisis wacana menggunakan lampiran, yang dirujuk dalam tesis atau disertasi Anda. Hal ini memudahkan pengulas atau penanda untuk melompat antara analisis (dan temuan) dan korpus Anda (bukti Anda) sehingga lebih mudah bagi mereka untuk menilai pekerjaan Anda.

Saat menjawab pertanyaan penelitian Anda, buat Anda juga harus meninjau kembali tujuan dan sasaran penelitian Anda, dan menilai jawaban Anda terhadap ini. Proses ini akan membantu Anda memperkecil sedikit dan memberi Anda tampilan gambar yang lebih besar. Dengan wawasan baru Anda dari analisis, Anda mungkin menemukan, misalnya, bahwa masuk akal untuk sedikit memperluas pertanyaan penelitian untuk mencapai pandangan topik yang lebih komprehensif.

close

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

terjemah bahasa mandarin
Terjemah

Terjemah Bahasa Mandarin Berbadan Hukum

Temukan layanan terjemah bahasa mandarin sesuai kebutuhan Anda. Terjemah website, terjemah untuk bisnis, keuangan dan lainnya. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal. Email Address * We don’t spam! Read our privacy policy for more info. Check your inbox or spam

perbedaan jurnal dan artikel
jurnal

Perbedaan Jurnal dan Artikel | Tabel Perbandingan

Lihat ulasan tentang perbedaan jurnal dan artikel yang dengan mudah dapat Anda pahami melalui tabel perbandingan berikut ini. Mengetahui perbedaan jurnal dan artikel merupakan salah satu kunci agar lolos publikasi jurnal. Perbedaan utama antara artikel dan jurnal adalah bahwa artikel jauh lebih pendek daripada jurnal. Lihat contoh jurnal ilmiah. Saat Anda menulis paper akademis atau

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Translate »
Open chat
Chat Kami
Hi, kami sedang online lho! Ascarya solution siap membantu publikasi Anda