8 Kesalahan Dalam Membuat Proposal Penelitian

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Daftar Isi

Di CV. Ascarya Solution, kami meninjau banyak contoh proposal penelitian, termasuk membimbing mahasiswa membuat proposal penelitian. 

Beberapa cukup bagus, sementara yang lainya, tidak fantastis. Sayangnya, banyak mahasiswa mendekati kami setelah proposal mereka ditolak, yang berarti mereka telah membuang banyak waktu dan tenaga.

Kami akan menguraikan 8 kesalahan dan masalah umum yang cukup sering ketika mahasiswa membuat proposal penelitian.

#1: Topik penelitian terlalu luas.

Salah satu masalah yang paling umum kita lihat dalam proposal disertasi dan tesis adalah topik penelitian yang terlalu luas. Dengan kata lain, fokus penelitian tidak cukup ketat (atau hanya tidak cukup jelas), menghasilkan proposal yang tidak jelas arahnya atau mencoba mengambil terlalu banyak.

Misalnya, proyek penelitian yang bertujuan untuk “menyelidiki kepercayaan di tempat kerja” akan dianggap sangat luas. Topik ini tidak memiliki fokus khusus dan meninggalkan banyak pertanyaan yang tidak terjawab, misalnya:

  • Apa jenis kepercayaannya?
  • Antara siapa?
  • Dalam jenis tempat kerja apa?
  • Dalam industri apa?

Anda harus membidik fokus yang cukup sempit ketika Anda menyusun topik penelitian Anda. Melakukan ini akan memungkinkan Anda untuk masuk lebih dalam dan menyelidiki topik secara mendalam, yang ingin dilihat oleh penanda. Kualitas mengalahkan kuantitas – atau lebih tepatnya, kedalaman mengalahkan luasnya – dalam hal mendefinisikan dan menyempurnakan topik penelitian Anda.

Masalah terkait adalah bahwa seringkali, mahasiswa memiliki topik yang lebih halus dalam pikiran mereka, tetapi mereka tidak mengartikulasikannya dengan baik dalam proposal mereka. Hal ini sering mengakibatkan proposal ditolak karena topiknya dianggap terlalu luas. Dengan kata lain, penting untuk memastikan Anda tidak hanya memiliki fokus yang jelas dan tajam untuk penelitian Anda, tetapi Anda juga mengkomunikasikannya dengan baik dalam proposal disertasi atau tesis Anda. Pastikan bahwa Anda membahas siapa, apa, siapa, dan kapan sehingga topik Anda terdefinisi dengan baik.

Mari kita lihat sebuah contoh.

Berpegang pada topik yang kami sebutkan sebelumnya, tujuan penelitian yang lebih halus dan diartikulasikan dengan baik bisa menjadi sesuatu:

“Untuk menyelidiki faktor-faktor yang menumbuhkan kepercayaan organisasi (yaitu pelanggan yang mempercayai organisasi) dalam industri asuransi jiwa Inggris.”

Seperti yang Anda lihat, ini jauh lebih spesifik dan membatasi topik menjadi cakupan yang lebih mudah dikelola. Jadi, ketika membahas topik penelitian Anda, ingatlah untuk tetap ketat.

#2: Tujuan, sasaran, dan pertanyaan penelitian tidak selaras.

Masalah umum lainnya yang kita lihat saat membuat proposal penelitian yang lebih lemah adalah ketidakselarasan antara tujuan dan sasaran penelitian, serta dengan pertanyaan penelitian. Terkadang ketiganya tidak selaras, dan terkadang hanya ada satu ketidakcocokan. Apapun masalahnya, itu adalah masalah yang dapat menyebabkan penolakan proposal, karena ketiga elemen ini harus saling terkait erat.

Mari kita lihat contoh trio yang tidak selaras.

Tujuan Penelitian:

  • Untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang menumbuhkan kepercayaan organisasi pada pialang asuransi Inggris.

Tujuan Penelitian:

  • Untuk mengukur tingkat kepercayaan organisasi di seluruh kelompok demografis yang berbeda di Inggris.
  • Untuk menyelidiki penyebab perbedaan tingkat kepercayaan organisasi antar kelompok.

Pertanyaan penelitian:

  • Faktor-faktor apa yang mempengaruhi kepercayaan organisasi antara pelanggan dan pialang asuransi di Inggris?

Seperti yang Anda lihat, tujuan penelitian dan pertanyaan penelitian cukup selaras (keduanya berfokus pada faktor-faktor yang menumbuhkan kepercayaan). Namun, tujuan penelitian tidak selaras, karena fokus pada pengukuran tingkat kepercayaan di seluruh kelompok yang berbeda, daripada mengidentifikasi faktor apa yang merangsang kepercayaan. Ini akan menghasilkan penelitian yang menarik ke arah yang berbeda – tidak baik.

Masalah terkait yang kami lihat adalah bahwa siswa tidak benar-benar memahami perbedaan antara tujuan penelitian (tujuan yang lebih luas), tujuan penelitian (bagaimana Anda akan mencapai tujuan itu) dan pertanyaan penelitian (pertanyaan spesifik yang akan Anda jawab dalam studi Anda) . Jadi, saat Anda menyiapkan proposal, pastikan Anda memahami dengan jelas perbedaannya dan pastikan semuanya selaras satu sama lain.

#3: Topik penelitian tidak layak

Topik penelitian yang baik – dengan kata lain, tujuan penelitian dan pertanyaan penelitian harus menyuguhkan alasan yang layak – perlu disuguhkan alasan yang relevan untuk meyakinkan universitas Anda agar menyetujui penelitian Anda. Justifikasi yang buruk dari topik penelitian adalah alasan proposal Anda ditolak.

Jadi, bagaimana Anda memberikan argumen yang kuat untuk topik penelitian Anda?

Pastikan Bahwa Penelitian Anda Memiliki Kebaruan (Novelty)

Agar topik penelitian disetujui, Anda perlu menunjukkan orisinalitas dan urgensinya.

Orisinalitas berarti bahwa penelitian yang Anda usulkan adalah baru, atau setidaknya baru dalam konteksnya (misalnya, dalam negara atau industri tertentu). Meskipun tingkat kebaruan ini akan bervariasi tergantung pada institusi, program, dan tingkat studi Anda (mis. Magister vs Doktor), penelitian Anda akan selalu perlu memiliki tingkat orisinalitas tertentu. Dengan kata lain, Anda tidak dapat meneliti sesuatu yang telah diteliti sebelumnya.

Sederhananya, penelitian Anda perlu muncul dari celah dalam literatur yang ada. Untuk melakukan ini, Anda perlu mencari tahu apa yang hilang dari serangkaian pengetahuan saat ini (dengan melakukan tinjauan literatur) dan mengukir penelitian Anda sendiri untuk mengisi celah itu. Kami menjelaskan proses ini secara lebih rinci di artikel Cara Mudah Menemukan Research Gap.

Nyatakan Alasan Mengapa Topik Anda Urgen untuk Diteliti

Urgensi penelitian adalah faktor kedua. Hanya karena sebuah topik unik bukan berarti itu penting. Anda harus dapat menjelaskan apa manfaat dari melakukan penelitian yang Anda usulkan. Siapa yang akan diuntungkan? Bagaimana mereka mendapat manfaat? Bagaimana pengetahuan yang baru dikembangkan dapat digunakan di dunia, baik di dunia akademis atau industri?

Jadi, ketika Anda membuat proposal penelitian, pastikan Anda telah dengan jelas mengartikulasikan orisinalitas dan pentingnya penelitian yang Anda usulkan, atau Anda akan berisiko mengajukan proposal yang tidak meyakinkan.

#4: Studi ini memiliki landasan teoritis yang lemah.

Seperti yang disebutkan di poin sebelumnya, topik penelitian Anda perlu muncul dari penelitian yang ada. Dengan kata lain, Anda perlu mengisi kesenjangan yang jelas dalam literatur – sesuatu yang belum diteliti secara memadai, atau yang tidak memiliki penelitian dalam konteks tertentu.

Untuk meyakinkan universitas Anda bahwa topik Anda akan mengisi celah dalam penelitian, proposal Anda harus memiliki landasan teoritis yang kuat. Dengan kata lain, Anda perlu menunjukkan bahwa Anda telah melakukan bacaan yang diperlukan dan terbiasa dengan penelitian yang ada. Untuk melakukan ini, Anda perlu memberikan ringkasan dari penelitian yang ada dan menyoroti (dengan sangat jelas) kesenjangan teoritis yang ada.

Beberapa tanda umum dari landasan teoritis yang lemah yang kami temui meliputi:

  • Kurangnya sumber dan ketergantungan pada pendapat pribadi dan anekdot, daripada literatur akademis.
  • Gagal untuk mengakui dan mendiskusikan studi terdahulu dan literatur utama di area topik.
  • Sangat bergantung pada sumber berkualitas rendah, seperti posting blog, situs web pribadi, opini, dll.
  • Sangat bergantung pada sumber-sumber usang dan tidak menggabungkan penelitian yang lebih baru yang dibangun di atas “riset klasik”.

Meskipun umumnya tidak diharapkan bahwa Anda melakukan tinjauan pustaka yang komprehensif pada tahap proposal, Anda masih perlu membenarkan topik Anda dengan menunjukkan kebutuhan untuk studi Anda (yaitu kesenjangan literatur). Jadi, pastikan Anda meluangkan waktu untuk mengembangkan pemahaman yang baik tentang keadaan pengetahuan saat ini di ruang Anda, dan pastikan Anda mengkomunikasikan pemahaman itu dalam proposal Anda dengan membangun pembenaran topik Anda di atas dasar literatur yang kredibel. Untuk membantu Anda simak ulasan kami tentang Tips Literature Review.

#5: Desain penelitian tidak diartikulasikan dengan cukup baik (atau tidak praktis).

Setelah Anda membuat argumen yang kuat mengenai nilai penelitian Anda (yaitu, Anda telah memberikan asumsi yang kuat), hal berikutnya yang perlu ditangani saat membuat proposal penelitian Anda adalah “bagaimana” – dengan kata lain, desain dan metodologi penelitian yang Anda maksudkan. .

Masalah umum yang kami lihat adalah mahasiswa tidak memberikan detail yang cukup di bagian ini. Sering kali karena mereka tidak benar-benar tahu persis apa yang akan mereka lakukan dan berencana untuk “mencari tahu nanti”. Terkadang itu disebabkan lantaran artikulasi yang buruk – dengan kata lain, mereka memiliki desain yang jelas dalam pikiran mereka, tetapi mereka belum mewujudkan rencana mereka.

Apapun alasannya, proposal disertasi atau tesis yang kurang detail mengenai desain penelitian berisiko besar ditolak. Hal ini, karena universitas ingin melihat bahwa Anda memiliki rencana yang jelas dan praktis untuk mencapai tujuan dan sasaran penelitian Anda dan menjawab pertanyaan penelitian Anda.

Minimal, Anda harus memberikan detail mengenai hal-hal berikut:

  • Filosofi penelitian – seperangkat keyakinan yang menjadi dasar penelitian Anda (positivisme, interpretivisme, pragmatisme)
  • Pendekatan penelitian – metode yang lebih luas yang akan Anda gunakan (induktif, deduktif, kualitatif dan kuantitatif)
  • Strategi penelitian – bagaimana Anda akan melakukan penelitian (misalnya, eksperimental, tindakan, studi kasus, dll.)
  • Rentang waktu – jumlah titik waktu di mana Anda akan mengumpulkan data Anda (mis. penampang atau longitudinal)
  • Teknik dan prosedur – metode pengumpulan data yang Anda inginkan, teknik analisis data, strategi pengambilan sampel, dll.

Tentu saja, desain penelitian Anda dapat (dan kemungkinan besar akan) berkembang di sepanjang jalan, tetapi Anda masih memerlukan titik awal. Juga, desain penelitian yang Anda usulkan harus praktis. Desain yang brilian tidak ada gunanya jika Anda tidak memiliki sumber daya (misalnya uang, peralatan, keahlian, dll.) untuk melakukannya. Jadi, dapatkan detail di bagian proposal Anda ini dan tetap realistis untuk memaksimalkan peluang Anda.

#6: Tulisan buruk dan presentasi tidak rapi.

Seperti halnya dokumen apa pun, penulisan yang buruk dan presentasi yang tidak rapi dapat sangat mengurangi nilai proposal penelitian. Meskipun hal ini tidak akan mengakibatkan proposal Anda ditolak, kondisi ini pasti akan merugikan Anda, sebab akan memberikan kesan negatif mengenai kualitas keseluruhan pekerjaan Anda.

Masalah utama yang kita lihat di sini adalah:

  • Tulisan tanpa arah atau tersebar – misalnya, tulisan yang melompat dari satu titik ke titik lain dengan alur dan konektivitas yang buruk, titik terputus-putus, dll.
  • Pembentukan argumen yang buruk – misalnya, kurangnya premis dan kesimpulan, kesimpulan yang terputus dan penalaran yang buruk (Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pengembangan argumen di sini).
  • Bahasa yang tidak pantas – misalnya, menggunakan nada yang sangat informal atau santai, slang, dll).
  • Masalah tata bahasa dan ejaan, serta penggunaan bahasa Inggris UK/AS yang tidak konsisten.
  • Masalah referensi – misalnya, kurangnya referensi atau format referensi yang salah.
  • Keterangan tabel dan gambar – misalnya, kurangnya keterangan, kutipan, gambar dan nomor tabel, dll.
  • Visual dan diagram berkualitas rendah.

Kabar baiknya adalah bahwa banyak dari ini dapat diselesaikan dengan mengedit dan mengoreksi proposal Anda sebelumnya, jadi selalu ada baiknya untuk meluangkan waktu untuk melakukan ini. Ini juga merupakan ide yang baik untuk meminta seorang teman untuk meninjau dokumen Anda, karena Anda akan selalu mengalami blind spots saat mengedit pekerjaan Anda sendiri. Jika anggaran Anda memungkinkan, pekerjaan Anda ditinjau oleh editor akademik CV. Ascarya Solution akan memastikan Anda mencakup semua dasar dan mengirimkan dokumen berkualitas tinggi.

#7: Perencanaan proyek dan manajemen risiko yang buruk.

Universitas yang berbeda akan memiliki persyaratan yang berbeda, biasanya ada persyaratan (atau setidaknya harapan) untuk semacam rencana proyek. 

Perencanaan yang Matang

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, dalam membuat proposal penelitian yang kuat harus praktis dan dapat dikelola. Oleh karena itu, rencana proyek yang diartikulasikan dengan baik yang mempertimbangkan semua kepraktisan (dan risiko) merupakan bagian penting dari proposal penelitian yang kuat.

Kami umumnya merekomendasikan agar mahasiswa membuat bagan Gantt yang cukup rinci, merinci setiap tugas utama yang terlibat dalam proses penulisan disertasi. Misalnya, Anda dapat membaginya ke dalam berbagai bab (pendahuluan, tinjauan pustaka, dll.) dan tugas-tugas utama yang terlibat dalam menyelesaikan setiap bab (penelitian, perencanaan, penulisan, dll). Yang paling penting di sini adalah bersikap realistis – segala sesuatunya hampir selalu memakan waktu lebih lama dari yang Anda harapkan, terutama jika Anda pertama kali melakukan riset.

Manajemen Resiko

Kami juga merekomendasikan untuk memasukkan semacam rencana manajemen risiko. Untuk ini, Anda dapat menggunakan daftar risiko dasar, mendaftar semua potensi risiko yang Anda ramalkan, serta tindakan mitigasi dan respons Anda, jika terjadi. Misalnya, risiko pengumpulan data lebih lama dari yang diantisipasi, risiko tidak mendapatkan respons survei yang cukup, dll.

Yang paling penting adalah menunjukkan bahwa Anda telah memikirkan penelitian Anda dan memiliki rencana tindakan yang jelas. Tentu saja, seperti halnya desain penelitian Anda, rencana dapat (dan kemungkinan besar akan) berubah – dan tidak apa-apa. Namun, Anda masih harus memiliki rencana awal, dan rencana itu harus realistis dan dapat dikelola, atau Anda akan berisiko proposal Anda ditolak.

#8: Tidak mengikuti standar universitas.

Sebenarnya cara membuat proposal penelitian dari aspek isi dan gaya cenderung mengikuti struktur standar yang wajar. Namun, setiap universitas memiliki nuansa dalam hal apa yang ingin dimasukkan dalam proposal.

Beberapa universitas menginginkan lebih detail di bagian tertentu, beberapa menginginkan bagian tambahan, dan beberapa menginginkan struktur dan format yang sangat spesifik (hingga jenis dan ukuran font!). Jadi, Anda perlu sangat memperhatikan kriteria khusus institusi apa pun yang telah ditetapkan universitas Anda.

Biasanya, universitas Anda akan menyediakan semacam dokumen singkat atau panduan untuk mengarahkan upaya proposal Anda, jadi pastikan untuk mempelajari dokumen ini secara menyeluruh dan meminta kejelasan dari fakultas jika Anda tidak yakin tentang apa pun. Beberapa universitas juga akan menyediakan template proposal. Perhatikan baik-baik struktur spesifik yang mereka rekomendasikan serta persyaratan pemformatan (seperti font, spasi baris, ukuran margin, format referensi, dll.).

Jika universitas Anda menyediakan matriks kriteria penilaian, Anda telah mendapatkan jackpot, karena dokumen itu akan merinci dengan tepat apa yang perlu Anda capai di setiap bagian proposal. Pelajari matriks itu dari dalam ke luar dan pastikan membuat proposal penelitian Anda selaras dengan kriteria penilaian.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang kesalahan umum dalam proposal penelitian ini, tinggalkan komentar di bawah dan kami akan melakukan yang terbaik untuk menjawabnya. Jika Anda ingin mendapatkan bantuan 1-on-1 dengan proposal penelitian Anda, pesan jasa konsultasi dengan pelatih yang ramah untuk mendiskusikan bagaimana kami dapat membantu Anda.

close

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

Book Chapter
penerbit buku

Book Chapter Gratis, Submit Online Sekarang

Bооk Chарtеr adalah buku yang terdiri atas beberapa sub bab. Sесаrа umum bооk сhарtеr іnі tеrdіrі аtаѕ tіm rіѕеt ѕеkаlіguѕ kоntеn rіѕеt уаng mеmаng bеrbеdа-bеdа. Pеnуuѕunаn Book Chapter gratis hampir sama dengan kаrуа іlmіаh. Dalam hal ini, biasanya buku terdiri atas ѕејumlаh аrtіkеl іlmіаh tеrѕеbut mеnјаdі ѕаtu dаn hаruѕ ѕаlіng bеrhubungаn. Please leave this field

Daftar Penerbit Buku Gratis
penerbit buku

Daftar Penerbit Buku Gratis 100% Terbit

Daftar penerbit buku gratis – Aраbіlа Anda ѕеdаng mеnсаrі реnеrbіt buku уаng ѕіар mеnсеtаk hаѕіl tulіѕаn Anda agar bisa terbit, Anda bisa menggunakan jasa penerbit buku gratis ini. Please leave this field empty Oh hi there It’s nice to meet you. Kami menyediakan berbagai info menarik seputar dunia Jurnal. We don’t spam! Read our privacy

Asistensi Publikasi Jurnal Ilmiah Cepat Mau?

Kontak kami sekarang juga

Translate »
Open chat
Chat Kami
Di CV. Ascarya Solution, kami meninjau banyak contoh proposal penelitian, termasuk membimbing mahasiswa membuat proposal penelitian.